Thursday, 29 December 2011

0 kenalinya jangan main ikut semberono

SETIAP orang mempunyai nafsu ,nafsu inilah yang selalu membisik bisik di dalam diri kita .jika kita banyak mengingati ALLAH swt dengan ikhlas maka baiklah bisikanya dan jika kurang kita mengingati ALLAH swt maka ke arah kemungkaranlah bisikannya .Ia adalah kurniaan Allah yang bersifat fitrah sebagai pelengkap kepada unsur kemanusiaan di samping akal. Dengan nafsu kita dapat makan dan minum, melakukan itu dan ini memakmurkan bumi, malah beranak pinak. Sebab itu, jika manusia tiada nafsu untuk makan, ini menunjukkan petanda buruk.
Cuma yang berbeza ialah tingkatan nafsu pada diri seseorang. Sesetengah dapat mengawal nafsu, manakala yang lain terikut-ikut telunjuk hawa nafsu, malah kerap terbabas kerana gagal mengawal nafsu. Dalam Islam, nafsu terbahagi kepada beberapa tahap, iaitu nafsu ammarah, nafsu lawwamah, nafsu mulhimah, nafsu muthmainnah, radiah dan mardhiah.
Nafsu ammarah - Nama ini diambil daripada ayat al-Quran yang menceritakan mengenai pengakuan Zulaikha (Imratulaziz) atas kesalahan dan kesediaannya membuat pengakuan yang Yusuf bersih daripada sebarang keburukan dan kesalahan. Ia adalah nama bagi nafsu di tahap paling rendah. Diri di tahap ini disifatkan al-Quran sebagai yang menyuruh kepada keburukan dan kejahatan. Jika melakukan kebaikan sekalipun hanya sebagai topeng untuk kejahatan. Maksudnya diri manusia dikuasai sepenuhnya oleh unsur kejahatan sehingga manusia menjadi hamba nafsu, bahkan menjadikan nafsu sebagai Tuhan yang ditaati.
Manusia yang memiliki akhlak serendah ini nilai baik dan buruk tidak bermakna dan tidak penting. Cuma yang penting baginya ialah yang dapat memenuhi kehendak nafsunya saja. Manusia yang sedemikian akan mendabik dada, kerana berbangga dengan kejahatan yang dilakukan. Diri dalam peringkat terendah inilah yang diistilahkan oleh ahli kerohanian Islam sebagai 'nafsu'.
Nafsu ammarah ini mengandungi sifat hina dan tercela, sifat kehaiwanan, syaitan dan bangga diri yang hanya layak bagi Tuhan, seperti sifat takbur, memperhambakan manusia, suka disanjung dan dipuja. Sifat yang nyata pada diri di tahap ini ialah sentiasa bergelora dengan seribu satu macam keinginan nafsu, sesuai dengan sifat semula jadi nafsu rendahnya seperti terburu nafsu, lalai, tamak dan jahil. Malah untuk menunaikan keinginan yang sentiasa bergelora tanpa puas manusia akan menjadi alat dan hamba nafsu menyebabkan mereka dalam sentiasa dalam keadaan sengsara.
Al-Quran mengumpamakan seperti seekor anjing yang termengah-mengah dan terjelir lidahnya kerana kepenatan. "Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan ayat-ayat itu. Tetapi ia cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing; jika engkau menghalaunya, ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Dan jika engkau membiarkannya ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir." (Al-A'raaf: 176)
Diri yang berada pada tahap ini sebenarnya menerima ujian. Diuji dengan sifat rendah dan buruk. Tetapi manusia juga disediakan daya kemampuan untuk menentang, melawan, mengekang dan mengawal daripada menurut nafsu rendahnya itu. Manusia diuji dengan sifat terbabit bukanlah diminta supaya menuruti keinginan nafsu yang tidak ada batas kepuasannya tetapi untuk menghalang, mendidik dan memandunya sehingga mengenali diri, tabiat dan kelemahannya.
Dengan itu akhirnya diri mengenali Tuhan dan mentaati petunjuk-Nya dalam usaha mengatasi kelemahan supaya mereka benar-benar menjadi hamba dan mengabdikan kepada Allah saja.Hanya dengan usaha terbabit nafsu di tahap ini akan dapat meningkat maju ke peringkat yang lebih tenang.

Tuesday, 27 December 2011

0 akhlak ini pula

macam mana orang yang bukan islam nak menghormati atau kagum dengan agama islam
jika kita yang beragama islam sendiri tidak mempraktikan ciri ciri islam di dalam kehidupan seharian kita
lebih lebih lagi yang berpenampilan islamik seperti berkopiah putih berjubah dsb

kerana dalam entri aku yang lepas  kita dah sedia maklum bahawa akhlak rasullallah saw adalah umpama al quran yang berjalan di atas muka bumi
ertinya nabi muhammad rasullallah saw mengamalkan atau mempraktikan al quran di dalam kehidupan seharian baginda
bagaimana pula cara baginda rasullallah saw  mencari bagaimanakah yang mesti di laksanakan  atau di praktikan
jawapanya ialah junjungan besar kita nabi muhammad rasullallah saw membaca al quran kemudian baginda mentadabur atau menghayati ayat yang baginda baca dan kemudian baginda rasullallah saw akan mengamalkan atau mempraktikan di dalam kehidupan seharian baginda apa yang baginda rasullalllah saw paham daripada ayat yang baginda baca
itu lah maksud saidatina aisyah

Badui ini lalu menemui Siti Aisyah r. a. Isteri Nabi yang sering disapa "Khumairah" oleh Nabi ini hanya menjawab, khuluquhu al-Qur'an (Akhlaknya Muhammad itu Al-Qur'an). Seakan-akan Aisyah ingin mengatakan bahwa Nabi itu bagaikan Al-Qur'an berjalan. Badui ini tidak puas, bagaimana bisa ia segera menangkap akhlak Nabi kalau ia harus melihat ke seluruh kandungan Qur'an. Aisyah akhirnya menyarankan Badui ini untuk membaca dan menyimak QS Al-Mu'minun[23]: 1-11. 

bagaimana pula dengan kita hari ini 
adakan kita masih membaca al quran 
jika membaca al quran adakah kita menghayati atau tadabur al quran 
jika kita menghayati al quran dan mentadaburnya adakah kita cuba mengamalkan atau mempraktikan di dalam kehidupan seharian kita 

kerana baru baru ini aku berhadapan dengan 3 kejadian yang berasingan dengan orang orang yang berpenampilan islamik 

-pertama aku ke ibu kota dengan menaiki motorsikal 
 ketika sampai di hadapan masjid negara ada sebuah kereta agak mewah menurunkan tingkapnya 
 dan terus meludah tanpa melihat dahulu ada tak orang di sebelah atau di belakang  keretanya 
 memang nyaris nyaris lah nak kena aku 

-kedua ketika di R&R lebuhraya utara selatan semasa cuti raya korban tempoh hari 
 macam biasa lah jika tiba musim perayaan ,kereta akan bertambah menggunakan lebuhraya 
 jadi untuk nak dapatkan parkir di kawasan R&R amatlah susah sedikit 
 terpaksalah aku menunggu kereta lain keluar dahulu ,lebih kurang setengah jam aku menugggu 
 ada sebuah kereta yang hendak keluar ,tiba tiba ja ada sebuah kereta terus masuk apabila kereta 
 tadi keluar tanpa rasa bersalah 
 aku bunyikan hon tanda tak puas hati ,nasib baik dia undur keluar 

-ketiga ketika hari khamis lepas ,aku berpuasa sunat dan terlupa pulak aku hendak membeli bekalan 
 makanan untuk berbuka dan aku terus ja masuk ke masjid untuk solat magrib kerana dah dekat nak 
 masuk waktu .nak keluar semula nampak macam tak kena ja sebab dah sampai masjid 
 jadi aku mencari cari kalau kalau ada air mineral untuk di jual kerana sekarang kan banyak masjid 
 yang meletakan air mineral untuk di jual 
 ternampak aku seorang ajk masjid kot sedang mengangkat air air mineral lalu aku bertanya 
 untuk di jual air mineral ini pakcik ,dengan garang pakcik tadi menjawab oh aku tidak boleh menjual 
 air mineral ini kepada kamu .air mineral ini untuk orang orang yang membaca yasin pada malam ini 
 dengan suara yang agak kuat hingga orang sekeliling melihat aku 

 padahal jika pakcik itu mengetahui kan lebih baik memberikan makanan atau minuman kepada orang 
 untuk berbuka puasa daripada memberikan kepada orang yang membaca yasin


pada tazkirah sebelum solat jumaat lepas aku ada dengar ustaz cerita daripada syekh mana aku tak ingat ,kata syekh itu lebih kurang begini 

aku melihat islam di dalam kedai orang yang bukan islam
dan aku melihat kekufuran di dalam kedai orang yang beragama islam
kerana katanya orang yang bukan islam lebih mengamakan cara hidup islam berbanding orang yang beragama islam

tapi itu lah kan apabila kita tidak menghayati islam sebenarnya 
kerana islam itu bukan sekadar solat puasa zakat dan mengerjakan haji 
islam adalah "the way of life' dan amat indah islam itu sebenarnya jika kita menghayati melalui al quran dan al hadis 

aku berpesan kepada diri aku sendiri dan kepada pembaca marilah kita membaca al quran dan menghayati atau tadabur dan cuba semampu yang mungkin mengamalkan di dalam kehidupan seharian kita apa yang kita paham daripada ayat yang kita baca 

wallahhualam 

inshaallah ...



      

Monday, 26 December 2011

0 akhlak

Setelah Nabi wafat, seketika itu pula kota Madinah bising dengan tangisan ummat Islam; antara percaya - tidak percaya, Rasul Yang Mulia telah meninggalkan para sahabat. Beberapa waktu kemudian, seorang arab badui menemui Umar dan dia meminta, "Ceritakan padaku akhlak Muhammad!". Umar menangis mendengar permintaan itu. Ia tak sanggup berkata apa-apa. Ia menyuruh Arab badui tersebut menemui Bilal. Setelah ditemui dan diajukan permintaan yg sama, Bilal pun menangis, ia tak sanggup menceritakan apapun. Bilal hanya dapat menyuruh orang tersebut menjumpai Ali bin Abi Thalib. 

Orang Badui ini mulai heran. Bukankah Umar merupakan seorang sahabat senior Nabi, begitu pula Bilal, bukankah ia merupakan sahabat setia Nabi. Mengapa mereka tak sanggup menceritakan akhlak Muhammad. Dengan berharap-harap cemas, Badui ini menemui Ali. Ali dengan linangan air mata berkata, "Ceritakan padaku keindahan dunia ini!." Badui ini menjawab, "Bagaimana mungkin aku dapat menceritakan segala keindahan dunia ini...." Ali menjawab, "Engkau tak sanggup menceritakan keindahan dunia padahal Allah telah berfirman bahwa sungguh dunia ini kecil dan hanyalah senda gurau belaka, lalu bagaimana aku dapat melukiskan akhlak Muhammad, sedangkan Allah telah berfirman bahwa sungguh Muhammad memiliki budi pekerti yang agung! (QS. Al-Qalam[68]: 4)" 

Badui ini lalu menemui Siti Aisyah r. a. Isteri Nabi yang sering disapa "Khumairah" oleh Nabi ini hanya menjawab, khuluquhu al-Qur'an (Akhlaknya Muhammad itu Al-Qur'an). Seakan-akan Aisyah ingin mengatakan bahwa Nabi itu bagaikan Al-Qur'an berjalan. Badui ini tidak puas, bagaimana bisa ia segera menangkap akhlak Nabi kalau ia harus melihat ke seluruh kandungan Qur'an. Aisyah akhirnya menyarankan Badui ini untuk membaca dan menyimak QS Al-Mu'minun[23]: 1-11. 

Bagi para sahabat, masing-masing memiliki kesan tersendiri dari pergaulannya dengan Nabi. Kalau mereka diminta menjelaskan seluruh akhlak Nabi, linangan air mata-lah jawabannya, karena mereka terkenang akan junjungan mereka. Paling-paling mereka hanya mampu menceritakan satu fragmen yang paling indah dan berkesan dalam interaksi mereka dengan Nabi terakhir ini. 

Mari kita kembali ke Aisyah. Ketika ditanya, bagaimana perilaku Nabi, Aisyah hanya menjawab, "ah semua perilakunya indah." Ketika didesak lagi, Aisyah baru bercerita saat terindah baginya, sebagai seorang isteri. "Ketika aku sudah berada di tempat tidur dan kami sudah masuk dalam selimut, dan kulit kami sudah bersentuhan, suamiku berkata, 'Ya Aisyah, izinkan aku untuk menghadap Tuhanku terlebih dahulu.'" Apalagi yang dapat lebih membahagiakan seorang isteri, karena dalam sejumput episode tersebut terkumpul kasih sayang, kebersamaan, perhatian dan rasa hormat dari seorang suami, yang juga seorang utusan Allah. 

Nabi Muhammad jugalah yang membikin khawatir hati Aisyah ketika menjelang subuh Aisyah tidak mendapati suaminya disampingnya. Aisyah keluar membuka pintu rumah. terkejut ia bukan kepalang, melihat suaminya tidur di depan pintu. Aisyah berkata, "Mengapa engkau tidur di sini?" Nabi Muhammmad menjawab, "Aku pulang sudah larut malam, aku khawatir mengganggu tidurmu sehingga aku tidak mengetuk pintu. itulah sebabnya aku tidur di depan pintu." Mari berkaca di diri kita masing-masing. Bagaimana perilaku kita terhadap isteri kita? Nabi mengingatkan, "berhati-hatilah kamu terhadap isterimu, karena sungguh kamu akan ditanya di hari akhir tentangnya." Para sahabat pada masa Nabi memperlakukan isteri mereka dengan hormat, mereka takut kalau wahyu turun dan mengecam mereka. 

Buat sahabat yang lain, fragmen yang paling indah ketika sahabat tersebut terlambat datang ke Majelis Nabi. Tempat sudah penuh sesak. Ia minta izin untuk mendapat tempat, namun sahabat yang lain tak ada yang mau memberinya tempat. Di tengah kebingungannya, Rasul memanggilnya. Rasul memintanya duduk di dekatnya. Tidak cukup dengan itu, Rasul pun melipat sorbannya lalu diberikan pada sahabat tersebut untuk dijadikan alas tempat duduk. Sahabat tersebut dengan berlinangan air mata, menerima sorban tersebut namun tidak menjadikannya alas duduk akan tetapi mencium sorban Nabi. 

Senangkah kita kalau orang yang kita hormati, pemimpin yang kita junjung tiba-tiba melayani kita bahkan memberikan sorbannya untuk tempat alas duduk kita. Bukankah kalau mendapat kartu lebaran dari seorang pejabat saja kita sangat bersuka cita. Begitulah akhlak Nabi, sebagai pemimpin ia ingin menyenangkan dan melayani bawahannya. Dan tengoklah diri kita. Kita adalah pemimpin, bahkan untuk lingkup paling kecil sekalipun, sudahkah kita meniru akhlak Rasul Yang Mulia. 

Nabi Muhammad juga terkenal suka memuji sahabatnya. Kalau kita baca kitab-kitab hadis, kita akan kebingungan menentukan siapa sahabat yang paling utama. Terhadap Abu Bakar, Rasul selalu memujinya. Abu Bakar-lah yang menemani Rasul ketika hijrah. Abu Bakarlah yang diminta menjadi Imam ketika Rasul sakit. Tentang Umar, Rasul pernah berkata, "Syetan saja takut dengan Umar, bila Umar lewat jalan yang satu, maka Syetan lewat jalan yang lain." Dalam riwayat lain disebutkan, "Nabi bermimpi meminum susu. Belum habis satu gelas, Nabi memberikannya pada Umar yang meminumnya sampai habis. Para sahabat bertanya, Ya Rasul apa maksud (ta'wil) mimpimu itu? Rasul menjawab ilmu pengetahuan." 

Tentang Utsman, Rasul sangat menghargai Ustman karena itu Utsman menikahi dua putri nabi, hingga Utsman dijuluki dzu an-Nurain (pemilik dua cahaya). Mengenai Ali, Rasul bukan saja menjadikannya ia menantu, tetapi banyak sekali riwayat yang menyebutkan keutamaan Ali. "Aku ini kota ilmu, dan Ali adalah pintunya." "Barang siapa membenci Ali, maka ia merupakan orang munafik." 

Lihatlah diri kita sekarang. Bukankah jika ada seorang rekan yang punya sembilan kelebihan dan satu kekurangan, maka kita jauh lebih tertarik berjam-jam untuk membicarakan yang satu itu dan melupakan yang sembilan. Ah... ternyata kita belum suka memuji; kita masih suka mencela. Ternyata kita belum mengikuti sunnah Nabi. 

Saya pernah mendengar ada seorang ulama yang mengatakan bahwa Allah pun sangat menghormati Nabi Muhammad. Buktinya, dalam Al-Qur'an Allah memanggil para Nabi dengan sebutan nama: Musa, Ayyub, Zakaria, dll. tetapi ketika memanggil Nabi Muhammad, Allah menyapanya dengan "Wahai Nabi". Ternyata Allah saja sangat menghormati beliau. 

Para sahabatpun ditegur oleh Allah ketika mereka berlaku tak sopan pada Nabi. Alkisah, rombongan Bani Tamim menghadap rasul. Mereka ingin Rasul menunjuk pemimpin buat mereka. Sebelum Nabi memutuskan siapa, Abu Bakar berkata: "Angkat Al-Qa'qa bin Ma'bad sebagai pemimpin." Kata Umar, "Tidak, angkatlah Al-Aqra' bin Habis." Abu Bakar berkata ke Umar, "Kamu hanya ingin membantah aku saja," Umar menjawab, "Aku tidak bermaksud membantahmu." Keduanya berbantahan sehingga suara mereka terdengar makin keras. Waktu itu turunlah ayat: "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Mendengar dan maha Mengetahui. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menaikkan suaramu di atas suara Nabi. janganlah kamu mengeraskan suara kamu dalam percakapan dengan dia seperti mengeraskan suara kamu ketika bercakap sesama kamu. Nanti hapus amal-amal kamu dan kamu tidak menyadarinya (al-hujurat 1-2) 

Setelah mendengar teguran itu Abu Bakar berkata, "Ya Rasul Allah, demi Allah, sejak sekarang aku tidak akan berbicara denganmu kecuali seperti seorang saudara yang membisikkan rahasia." Umar juga berbicara kepada Nabi dengan suara yang lembut. Bahkan konon kabarnya setelah peristiwa itu Umar banyak sekali bersedekah, karena takut amal yang lalu telah terhapus. Para sahabat Nabi takut akan terhapus amal mereka karena melanggar etiket berhadapan dengan Nabi. 

Dalam satu kesempatan lain, ketika di Mekkah, Nabi didatangi utusan pembesar Quraisy, Utbah bin Rabi'ah. Ia berkata pada Nabi, "Wahai kemenakanku, kau datang membawa agama baru, apa yang sebetulnya kau kehendaki. Jika kau kehendaki harta, akan kami kumpulkan kekayaan kami, Jika Kau inginkan kemuliaan akan kami muliakan engkau. Jika ada sesuatu penyakit yang dideritamu, akan kami carikan obat. Jika kau inginkan kekuasaan, biar kami jadikan engkau penguasa kami" 

Nabi mendengar dengan sabar uraian tokoh musyrik ini. Tidak sekalipun beliau membantah atau memotong pembicaraannya. Ketika Utbah berhenti, Nabi bertanya, "Sudah selesaikah, Ya Abal Walid?" "Sudah." kata Utbah. Nabi membalas ucapan utbah dengan membaca surat Fushilat. Ketika sampai pada ayat sajdah, Nabi bersujud. Sementara itu Utbah duduk mendengarkan Nabi sampai menyelesaikan bacaannya. 

Peristiwa ini sudah lewat ratusan tahun lalu. Kita tidak heran bagaimana Nabi dengan sabar mendegarkan pendapat dan usul Utbah, tokoh musyrik. Kita mengenal akhlak nabi dalam menghormati pendapat orang lain. Inilah akhlak Nabi dalam majelis ilmu. Yang menakjubkan adalah perilaku kita sekarang. Bahkan oleh si Utbbah, si musyrik, kita kalah. Utbah mau mendengarkan Nabi dan menyuruh kaumnya membiarkan Nabi berbicara. Jangankan mendengarkan pendapat orang kafir, kita bahkan tidak mau mendengarkan pendapat saudara kita sesama muslim. Dalam pengajian, suara pembicara kadang-kadang tertutup suara obrolan kita. Masya Allah! 

Ketika Nabi tiba di Madinah dalam episode hijrah, ada utusan kafir Mekkah yang meminta janji Nabi bahwa Nabi akan mengembalikan siapapun yang pergi ke Madinah setelah perginya N abi. Selang beberapa waktu kemudian. Seorang sahabat rupanya tertinggal di belakang Nabi. Sahabat ini meninggalkan isterinya, anaknya dan hartanya. Dengan terengah-engah menembus padang pasir, akhirnya ia sampai di Madinah. Dengan perasaan haru ia segera menemui Nabi dan melaporkan kedatangannya. Apa jawab Nabi? "Kembalilah engkau ke Mekkah. Sungguh aku telah terikat perjanjian. Semoga Allah melindungimu." Sahabat ini menangis keras. Bagi Nabi janji adalah suatu yang sangat agung. Meskipun Nabi merasakan bagaimana besarnya pengorbanan sahabat ini untuk berhijrah, bagi Nabi janji adalah janji; bahkan meskipun janji itu diucapkan kepada orang kafir. Bagaimana kita memandang harga suatu janji, merupakan salah satu bentuk jawaban bagaimana perilaku Nabi telah menyerap di sanubari kita atau tidak. 

Dalam suatu kesempatan menjelang akhir hayatnya, Nabi berkata pada para sahabat, "Mungkin sebentar lagi Allah akan memanggilku, aku tak ingin di padang mahsyar nanti ada diantara kalian yang ingin menuntut balas karena perbuatanku pada kalian. Bila ada yang keberatan dengan perbuatanku pada kalian, ucapkanlah!" Sahabat yang lain terdiam, namun ada seorang sahabat yang tiba-tiba bangkit dan berkata, "Dahulu ketika engkau memeriksa barisa di saat ingin pergi perang, kau meluruskan posisi aku dengan tongkatmu. Aku tak tahu apakah engkau sengaja atau tidak, tapi aku ingin menuntut qishash hari ini." Para sahabat lain terpana, tidak menyangka ada yang berani berkata seperti itu. Kabarnya Umar langsung berdiri dan siap "membereskan" orang itu. Nabi melarangnya. Nabi pun menyuruh Bilal mengambil tongkat ke rumah Nabi. Siti Aisyah yang berada di rumah Nabi keheranan ketika Nabi meminta tongkat. Setelah Bilal menjelaskan peristiwa yang terjadi, Aisyah pun semakin heran, mengapa ada sahabat yang berani berbuat senekad itu setelah semua yang Rasul berikan pada mereka. 

Rasul memberikan tongkat tersebut pada sahabat itu seraya menyingkapkan bajunya, sehingga terlihatlah perut Nabi. Nabi berkata, "lakukanlah!" Detik-detik berikutnya menjadi sangat menegangkan. Tetapi terjadi suatu keanehan. Sahabat tersebut malah menciumi perut Nabi dan memeluk Nabi seraya menangis, "Sungguh maksud tujuanku hanyalah untuk memelukmu dan merasakan kulitku bersentuhan dengan tubuhmu!. Aku ikhlas atas semua perilakumu wahai Rasulullah." Seketika itu juga terdengar ucapan, "Allahu Akbar" berkali-kali. sahabat tersebut tahu, bahwa permintaan Nabi itu tidak mungkin diucapkan kalau Nabi tidak merasa bahwa ajalnya semakin dekat. Sahabat itu tahu bahwa saat perpisahan semakin dekat, ia ingin memeluk Nabi sebelum Allah memanggil Nabi. 

Suatu pelajaran lagi buat kita. Menyakiti orang lain baik hati maupun badannya merupakan perbuatan yang amat tercela. Allah tidak akan memaafkan sebelum yang kita sakiti memaafkan kita. Rasul pun sangat hati-hati karena khawatir ada orang yang beliau sakiti. Khawatirkah kita bila ada orang yang kita sakiti menuntut balas nanti di padang Mahsyar di depan Hakim Yang Maha Agung ditengah miliaran umat manusia. Jangan-jangan kita menjadi orang yang muflis. Na'udzu billah..... 

Nabi Muhammad ketika saat haji Wada', di padang Arafah yang terik, dalam keadaan sakit, masih menyempatkan diri berpidato. Di akhir pidatonya itu Nabi dengan dibalut sorban dan tubuh yang menggigil berkata, "Nanti di hari pembalasan, kalian akan ditanya oleh Allah apa yang telah aku, sebagai Nabi, perbuat pada kalian. Jika kalian ditanya nanti, apa jawaban kalian?" Para sahabat terdiam dan mulai banyak yang meneteskan air mata. Nabi melanjutkan, "Bukankah telah kujalani hari-hari bersama kalian dengan lapar, bukankah telah kutaruh beberapa batu diperutku karena menahan lapar bersama kalian, bukankah aku telah bersabar menghadapi kejahilan kalian, bukankah telah ku sampaikan pada kalian wahyu dari Allah.....?" Untuk semua pertanyaan itu, para sahabat menjawab, "benar ya Rasul!" 

Rasul pun mendongakkan kepalanya ke atas, dan berkata, "Ya Allah saksikanlah... Ya Allah saksikanlah... Ya Allah saksikanlah!". Nabi meminta kesaksian Allah bahwa Nabi telah menjalankan tugasnya. Di pengajian ini saya pun meminta Allah menyaksikan bahwa kita mencintai Rasulullah."Ya Allah saksikanlah betapa kami mencintai Rasul-Mu, betapa kami sangat ingin bertemu dengan kekasih-Mu, betapa kami sangat ingin meniru semua perilakunya yang indah; semua budi pekertinya yang agung, betapa kami sangat ingin dibangkitkan nanti di padang Mahsyar bersama Nabiyullah Muhammad, betapa kami sangat ingin ditempatkan di dalam surga yang sama dengan surganya Nabi kami. Ya Allah saksikanlah... Ya Allah saksikanlah Ya Allah saksikanlah" 


aku cilok dari sumber halaqah.net

Saturday, 24 December 2011

0 santai di hujung minggu

tips supaya sentiasa mengingati ALLAH swt

zikir itu ada dua cara

-zikir dengan hati
-zikir dengan lisan

setiap satu dari keduanya  terbahagi kepada dua iaitu

-zikir yang bererti ingat setelah lupa
-zikir yang bererti kekal ingatanya

zikir (ingat) kepada ALLAH boleh di lakukan dengan lisan dan hati

-zikir dengan lisan bererti menyebut namanya ,sifat sifatnya  atau pujian kepadanya  dengan berulang ulang
 .untuk kekal dan sentiasa melakukanya ,hendaklah di biasakan atau di laksanakan berkali kali dan
berulang ulang

pernah ada orang melakukan berbagai cara untuk mengingatkan diri agar teguh memegang disiplin ,dengan cara selalu berzikir (ingat) kepada ALLAH .dengan melatih dan membiasakan lidah untuk tetap mengucapkan zikir dan di harapkan akan terus ke hati .

-zikir kepada ALLAH dengan hati ,ialah menghadirkan kebesaran dan keagunganya di dalam diri dan
 jiwa ,sehingga menjadi darah daging

tidak ada yang di ingatinya kecuali ALLAH ,tidak ada nafas yang di hembuskan kecuali dengan lafaz ALLAH serta mengingati akan kebesaran dan keagunganya ,tidak ada nafas yang di sedut kecuali dengan lafaz ALLAH serta mengingati akan kebesaran dan keagunganya dalam hati .
demikianlah di lakukanya hingga hembusan nafas yang terakhir dan ia meninggal dunia dalam keadaan 'husnul khatimah' .zikir sebegini di sebut sebagai zikir nafas .

kerjasama antara lisan (lidah) dan qalb (hati) dalam zikir ini sangatlah baik ,sebab apabila seseorang telah berdisiplin mengamalkan dan melakukanya ,dengan sendirinya ia akan meningkat menjadi zikir a'dla'a ,ertinya seluruh anggota badanya akan terpelihara dari melakukan maksiat kerana zikir kepada ALLAH .
bagi seseorang yang hatinya telah tenang dan jernih akan dapat mengawal anggota badanya untuk tetap berdisiplin ,ucapanya akan sesuai dengan perbuatanya ,zahirnya sesuai dengan batinya .
akan tetapi seringkali orang tertipu ,terjebak masuk kedalam lingkungan kebatinan yang bukan bukan atau tidak sesuai dengan syariat islam ,di sebabkan mereka tidak mengetahui hukum hukum fekah ,tidak tahu halal haram ,tidak mengetahui mana yang hak dan yang batil ,ataupun sesat .

(rujukan hadis qudsi bab 12 mengingati ALLAH ms95 96)

dan ini yang aku tambah
kita tak berhenti bernafas jadi ketika kita bernafas cuba ingat apa harus kita buat
inshaallah pasti akan kekal berterusan mengingati ALLAH swt di dalam hati setiap masa

wallahhualam

inshaallah ...

jika ada yang nak beri pendapat silakan komen ...


Friday, 23 December 2011

0 ibu ketam


A125

Dan tidak ada yang lebih baik agamanya daripada orang yang menyerahkan dirinya kepada Allah (dengan ikhlas), sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan, dan ia pula mengikut agama Nabi Ibrahim yang lurus (yang tetap di atas dasar tauhid); dan (kerana itulah) Allah menjadikan Nabi Ibrahim kesayanganNya. (An-Nisaa' 4:125)


walaupun aku jahil tapi jika dah sampai depan masjid aku akan solat juga 
aku tak pernah tahu pasal ikhlas 
aku beramal ikut suka hati aku 
yang aku tahu masa itu ialah 
apa apa pekara yang aku buat ialah antara aku dengan ALLAH swt 


kerana dahulu ada kawan aku yang mengatakan bahawa mak ayah dia mengajar dia bahwa 
kita jika tak ikhlas tak guna beribadah kerana ALLAH swt  tak terima amal yang tak ikhlas dan jika tak pandai membaca al quran jangan baca nanti lain jadi maksud terjemahanya 
dan setiap kali kami singgah untuk solat di surau atau masjid kawan aku ni tidak akan solat 


di sinilah silapnya masyarakat  zaman ini beragama 
kita sendiri tak paham kita ajar pula kepada anak anak kita ilmu yang tak betul
tahukah kita kenapa al quran di turunkan kepada junjungan besar kita nabi muhammad saw 
dan jika kita membaca sirah nabiwiyah 
setiap kali baginda rasullallah saw mendapat wahyu baginda rasullallah saw akan memanggil para sahabat baginda untuk mencari apakah maksud dari ALLAH swt pada wahyu yang baru di turunkan itu 
atau apakah kehendak ALLAH swt dalam wahyu yang baru di turunkan itu untuk di laksanakan di dalam kehidupan masing masing 
dan kita pula mesti mencari kelemahan atau kesalahan diri sendiri daripada ayat yang kita baca itu barulah kita dapat memperbaiki kesalahan diri kita mengikut kehendak ALLAH swt 
jangan pula kita nampak salah orang lain pada ayat yang ita baca itu dan diri kita betul 


memang dah menjadi sikap manusia yang suka mencari kesalahan orang daripada melihat kesalahan dirinya sendiri 
asyik orang aja yang salah dirinya tetap betul 


kerana al quran itu mesti di baca kemudian di fahami (tadabur) dan cuba di amalkan semampu yang mungkin di dalam kehidupan seharian kita 
apabila kita sendiri tidak paham apakah kehendak ALLAH swt terhadap diri kita dan apakah yang mesti kita selaraskan dengan kehendak ALLAH swt 
maka ini lah yang terjadi 


keikhlasan mesti di cari 
memang betul amal tanpa ikhlas di tolak tetapi jika kita tidak berusaha mencari keikhlasan bagaimana mungkin ALLAH swt  nak berikan 
ingat kita ni siapa senang senang ALLAH swt nak berikan dengan mudah mudah keikhlasan 
baginda rasullallah saw pun solat sampai bengkak bengkak kaki kerana hanya nak menjadi hamba yang bersyukur kepada ALLAH swt 
itu nabi muhammad saw yang maksum iaitu yang bebas daripada dosa dan neraka
kita ni yang entah di mana hujung pangkal syurga neraka mesti lah berusaha bersungguh sungguh mencari keikhlasan


cara yang paling mudah ialah 
buat sahaja amal yang berlandaskan al quran dan al hadis 
tak perlu nak fikirkan berapa banyak dah pahala 
yang penting niat kita untuk mendekatkan diri kepada ALLAH swt sentiasa di jaga    
kerana setiap pekara itu bermula daripada niat 


Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.


oleh itu aku berpesan kepada diri aku sendiri dan kepada para pembaca yang di hormati 
marilah sama sama kita berusaha mencari keikhlasan dalam apa jua yang kita lakukan dengan sentiasa memerhatikan niat dalam setiap amal perbuatan yang hendak kita lakukan 


wallahhualam 


inshaallah ...


komen silakan ...



Monday, 19 December 2011

0 PERINGATAN !


Munafiq


Munāfiq atau Munafik (kata benda, dari bahasa Arabمنافق, plural munāfiqūn) adalah terminologi dalam Islam
untuk merujuk pada mereka yang berpura-pura mengikuti ajaran agama namun sebenarnya tidak mengakuinya dalam hatinya.

Terminologi munafik dalam Al Qur'an

Dalam Al Qur'an terminologi ini merujuk pada mereka yang tidak beriman namun berpura-pura beriman.

(1)Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: "Kami mengakui, bahwa
sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah". Dan Allah mengetahui bahwa 
sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya
orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta. (2)Mereka itu menjadikan sumpah 
mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah.
Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan. (3)Yang demikian itu adalah karena 
bahwa sesungguhnya mereka telah beriman, kemudian menjadi kafir (lagi)
lalu hati mereka dikunci mati; karena itu mereka tidak dapat mengerti. (Surah Al-Munafiqun 63:1-3)


Ciri-ciri orang munafik



Berdasarkan haditsNabi Muhammad SAW mengatakan:

"Tanda orang-orang munafik itu ada tiga keadaan. 

Pertama, apabila berkata-kata ia berdusta.

Kedua, apabila berjanji ia mengingkari.

Ketiga, apabila diberikan amanah (kepercayaan) ia mengkhianatinya" 

(HR. Bukhari dan Muslim).

Thursday, 15 December 2011

0 inginkan nasihat ?

kami membesar bersama di kampung sekolah rendah sekali tetapi dia 'junior' aku setahun
masa sekolah menengah aku dah keluar dari kampung jadi kami terputus hubungan buat seketika
tetapi setiap kali balik kampung aku pasti akan mencari kawan aku kerana kami akan layan kepala (khayal) bersama
lepas spm kawan aku menyambung pelajaran di ibu kota
semasa itu lah dia mula bertambah 'advance' dengan dunia khayalan dia dan aku dengan dunia khayalan aku
tapi kami masih tetap berhubung kerana sealiran dalam dunia khayalan
kawan aku menatap dan bekerja di kampung lepas tamat pengajian
aku pula yang berhijrah ke ibu kota untuk bekerja

dan dia berkahwin seawal usianya 20an
aku tak pernah kenal isterinya walaupun kami kawan baik
semasa dia kahwin pun aku tak menghadiri kendurinya kerana tiada cuti
tetapi setiap kali aku balik kampung kami tetap berjumpa kerana dia boleh dapatkan bekalan bahan bahan khayalan
masih aku tidak ke rumah kawan aku dan tidak juga pernah berjumpa dengan isterinya

selang dua tiga tahun aku mendapat berita dari kawan kawan di kampung bahawa kawan aku dah mula menjinak jinak kan diri dengan heroin
alhamdulilah aku tidak pula sampai ke tahap itu
lama kelamaan aku dapat berita yang rumah tangga kawan aku tu pun dah mula huru hara kerana kawan aku tu dah mula ketagih heroin tahap serius
pada masa itu jika aku balik kampung pun dia dah tak mahu jumpa aku lagi dah kalau jumpa pun secara kebetulan ja
itu pun sekejap aja dia dok borak dengan aku kerana nak jaga hati
lagipun bahan khayalan kami dah tak setaraf
lama kami putus hubungan

dan pada hari raya korban baru baru ni aku balik kampung
sebelum tu ada kawan aku bagi tahu aku yang kawan aku tu baru sahaja keluar dari pusat serenti
jadi aku menghubungi kawan aku tu memberitahu bahawa yang aku hendak balik kampung pada hari raya korban kerana kami dah lama tak jumpa
memang ada jodoh kami berjumpa walaupun beberapa kali hendak berjumpa tetapi tak jadi
itu pun dah minit minit terakhir aku nak bertolak balik ke kuala lumpur
tak lama kami berbual hanya sempat bertanyakan khabar dan sempat juga pesan kepada dia supaya menjaga solat fardu
biasa lah orang yang baru keluar pusat serenti ni ,mereka masih panas lagi dengan pendidikkan agama semasa di dalam pusat
jadi dia nampak macam berminat nak bercerita pasal agama
aku hanya sampaikan satu pekara kepada nya iaitu
bertaubat dan kembali

kerana ramai orang yang bertaubat tetapi tidak kembali kepada ALLAH swt dan RASUL
nak bertaubat senang
akan tetapi jika nak kembali kepada agama ALLAH swt dalam erti kata yang sebenar di mana kita mesti mentaati dan mematuhi segala perintah ALLAH swt dan RASUL dan mesti juga sentiasa selaraskan kehendak kita dengan kehendak ALLAH swt adalah bukan satu pekara yang mudah

kita mesti perbetulkan diri sendiri dahulu
baru lah kita cuba perbetulkan isteri kita dan keluarga kita
kerana dahulu kita siapa kita mesti sedar
jika tanpa akhlak yang baik mana mungkin isteri kita hendak mengikut apa yang kita cakap
akan tetapi jika kita dahulu yang mula berubah dan menunjukan akhlak yang baik pada isteri kita
inshaallah tak perlu kita suruh ,isteri kita dengan sendiri yang akan mula mengikut apa yang kita suruh
pasti lah suruhan yang baik baik kerana kita dah mula mengikut al quran dan al hadis

bersambung semula kepada cerita kawan aku tadi
selepas perjumpaan kami pada hari raya korban itu
kawan aku tu memberitahu kepada isteri nya bahawa aku dah banyak berubah walaupun kami tak pernah berjumpa
jadi selang lebih kurang tiga minggu selepas hari raya korban isteri kawan aku tu menghantar 'sms' pada aku menyatakan yang ingin meluahkan perasaan dan inginkan aku menasihati kawan aku tu

aku kata kepada nya boleh tiada masalah
tetapi kita lah yang mesti berubah dahulu iaitu dengan kembali mentauhidkan ALLAH swt dalam erti kata sebenar bukan dengan ikut suka kita ja
kerana firman ALLAH swt

A182
(Azab seksa) yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang - telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri. Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya." (A-li'Imraan 3:182)


isteri kawan aku tu tak boleh terima dia kata aku pilih kasih menyebelahi kawan aku dan jadi kan dia bahan untuk aku nak hentam
terpulang lah aku hanya menyampaikan kebenaran 

selang lepas tu kawan aku pula 'sms' aku memberitahu yang isteri dia dah semakin bermasalah sampai dah menjalin hubungan dengan lelaki lain semasa sepeninggalanya kursus di pusat serenti 
dalam hati aku ,patut lah huru hara dua dua tak betul rupanya 
yang bagusnya dia ada berjumpa dengan ustaz di kampung bertanyakan bagaimana cara penyelesaian yang terbaik 
alhamdulilah betul tempat kawan aku tu mencari pertolongan dan dia tak pulak pergi dapatkan dadah untuk selesaikan masalah 
dan sama lah apa yang aku cakap kan pada isterinya bahawa kitalah yang mesti berubah dahulu 
kemudian barulah ALLAH swt akan tunjukkan jalan kerana aku beritahu pada dia 
aku dahulu pun bukanya buat apa 
aku hanya mentauhidkan ALLAH swt sungguh sungguh di dalam hati dan aku menjaga solat fardu dan amal dengan ikhlas 
lama kelamaan inshaallah ALLAH swt akan lorongkan jalanya  kepada kita 


hadis qudsi
aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari

(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra) 

wallahhualam 

inshaallah ...

boleh komen ...

Tuesday, 13 December 2011

4 cara paling berkesan kembali ke pangkal jalan


dan berpegang lah kamu sekalian dengan tali ALLAH ,dan jangan lah kamu berpecah belah ,dan ingat lah nikmat ALLAH atas kamu ,ketika kamu bermusuh musuhan ,lalu ia jinakkan antara hati hati kamu ,lantas dengan nikmat nya kamu jadi bersaudara ,padahal dahulunya kamu di atas pinggir lubang neraka ,tetapi ia selamat kan kamu daripadanya .demikian lah ALLAH menerangkan ayat ayat nya kepada kamu mudah mudahan kamu dapat petunjuk .
                                                                           surah ali imran 3:103

huraiannya
untuk agama ALLAH swt iaitu islam itu bangkit akhir akhir zaman untuk mengembalikan kegemilangan islam ,untuk menegakkan hukum dan rukun ALLAH swt di seluruh alam ini ,untuk menegakkan hak ALLAH swt dan RASUL nya di muka bumi ini ,untuk mengembalikan pemerintahan ALLAH swt atau kerajaan ALLAH swt ,untuk membebaskan ummah dari perhambaan dajal dan sekutu sekutunya dan untuk membawa ummah kembali mentauhidkan ALLAH swt ,umat islam tiada lain pilihan kecuali satu iaitu kembali bersatu bukan dengan dengan politik ,kebangsaan ,kaum ,pakatan atau apa jua bentuk ,hanyalah dengan penyatuan hati atau ukhwah hati .sebagaimana firman ALLAH swt dalam surah ali imran ayat 103 di atas .itu lah kaedahnya ,jalan sebagaimana di kehendaki ALLAH swt dan telah di laksanakan ,di amalkan ,di praktikkan  oleh junjungan besar nabi muhammad saw 1400 tahun dahulu .tiada cara lain .yakinlah

ukhwah rasa kasih sayang sesama islam itu akan lahir di hati hati manusia apabila hati manusia itu jinak .hati itu jadi jinak apabila hati itu banyak mengingati ALLAH swt atau berzikrullah

al bakarah 2:152
lantaran itu INGATLAH KEPADAKU ,nescaya aku ingat kepada kamu ,dan hendaklah kamu syukur kepada ku ,dan jangan lah kamu lupa budi ku

al ra'ad 13:28
yang beriman dan tenteram hatinya LANTARAN INGAT KEPADA ALLAH ,ketahuilah ! dengan INGAT KEPADA ALLAH lah ,bisa tenteram hati (manusia)

al ahzab 33:21
sesungguhnya adalah bagi kamu pada (diri) rasullallah itu satu tauladan yang baik ,bagi orang yang percaya kepada ALLAH dan hari kemudian dan INGATLAH ALLAH (ingatan) yang BANYAK

al jumaah 62:10
dan INGATLAH akan ALLAH SEBANYAK BANYAKNYA ,mudah mudahan kamu menang

ali imran 3:190-191
orang yang berakal itu ,ialah yang MENGINGAT ALLAH sambil  berdiri duduk dan berbaring

an nisa 4:103
lantas apabila kamu telah selesai solat hendaklah kamu INGAT akan ALLAH sambil berdiri duduk dan berbaring

al araf 7:205
dan SEBUTLAH TUHANMU DALAM HATI dengan merendah diri dan takut ,dan dengan tidak keras suara ,pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau jadi daripada orang orang yang lalai

al ahzab 33:35
sesungguhnya laki laki dan perempuan yang muslim (hingga) laki laki dan perempuan  yang BANYAK INGAT KEPADA ALLAH ,ALLAH sediakan untuk mereka keampunan dan ganjaran yang besar

ALLAH swt telah anugerahkan suatu kedudukan yang istimewa kepada yang mengingatinya .nabi saw bersabda ahli abid itu telah mengatasi semuanya ,mereka bertanya ,siapakah orang orang yang teristimewa itu ,oh nabi ALLAH ? baginda menjawab ,iaitu laki laki dan perempuan yang INGAT ALLAH tak putus putus -muslim

abu musa melapurkan ,perumpamaan orang orang yang mengingati ALLAH swt dan yang tidak mengingatinya adalah antara suatu yang hidup dan yang mati -bukhari

-zikir yang paling utama
-istigfar dan taubat

an nur 24:31
dan bertaubatlah kamu kepada ALLAH hai orang orang yang beriman  semoga kamu berjaya

hud 11:3
minta ampun kepada tuhanmu dengan beristigfar dan kembali kepadanya

at tahrim 66:8
hai orang orang yang beriman ,taubatlah kamu kepada ALLAH dengan taubat yang ikhlas

abu hurairah r.a berkata saya telah mendengar rasullallah saw bersabda ,demi ALLAH sesungguhnya saya membaca istigfar dan taubat kepada ALLAH setiap hari lebih dari tujuh puluh kali -bukhari

al agharrbi yassar al muzani r.a berkata ,rasullallah saw bersabda ,hai sekalian manusia bertaubatlah kamu kepada ALLAH dan istigfar kepadanya  maka sesungguh saya bertaubat setiap hari seratus kali -muslim

-selawat
al ahzab 33:56
sesungguhnya ALLAH dan para malaikatnya berselawat atas nabi .hai orang beriman selawatlah atasnya dan ucaplah salam dengan salam yang sempurna

abdullah bin amr bin al as r.a meriwayatkan rasullallah saw bersabda ,barang siapa berselawat kepadaku dengan satu selawat nescaya ALLAH dan para malaikatnya berselawat keatasnya dengan sepuluh selawat -muslim

rasullallah saw bersabda ,sesungguhnya selawat terhadap nabi saw termasuk yang memberatkan timbangan-muslim

-kalimah tauhid (la ilaha illallah muhammad ar rasullallah)
sabda nabi saw ,kalau sekiranya tujuh petala langit dan bumi dan segala isinya di  letakkan pada satu piring timbangan sedang kalimah tauhid di letakkan pada sebelah lain ,nescaya kalimah tauhid itu akan melebihi berat langit dan bumi

dari abu hurairah r.a sabda nabi saw ,orang yang paling bahagia mendapat syafaatku di kiamat kelak ialah orang yang mengucapkan kalimah tauhid dengan ikhlas-bukhari

sabda nabi saw ,barang siapa mengucapkan kalimah tauhid dengan ikhlas dari hatinya nescaya ia masuk syurga

ALLAH swt berfirman dalam hadis qudsi  dari ali bin abi talib ,kalimah tauhid adalah benteng pertahananku ,barang siapa yang memasuki syurga ia aman dari siksaanku-hqr abu naim ibnu najjar ibnu asakir

dari muadz bin jabal nabi saw bersabda ,anak kunci syurga itu ialah itikad dan ikrar kalimah tauhid -al bazzar dan ahmad

akhir sekali perbanyakkanlah mengingati ALLAH swt dengan istigfar dan selawat dan kalimah tauhid dengan penuh KEIKHLASAN kerana ALLAH swt memerintahkan kita agar IKHLAS dalam itikad dan ibadah .amal tanpa IKHLAS itu tiada nilai di sisi ALLAH swt

al bayinnah 98:5
padahal tidak mereka diperintahkan melainkan supaya mengabdi kepada ALLAH dengan mengIKHLASkan agama kerananya

al mukmin 40:14
maka kamu sembahlah ALLAH swt serta mengIKHLASkan agama kepadanya meskipun benci orang orang kafir

az zumar 39:11
katakanlah sesungguhnya aku di suruh supaya  aku menyembah ALLAH serta mengIKHLASkan agama baginya

az zumar 39:14
katakanlah hanya ALLAH aku sembah serta mengIKHLASkan agamaku baginya

firman ALLAH swt dalam hadis qudsi
akulah sebaik baik teman .barang siapa mempersekutukan aku  bersama yang lain dia di serahkan kepada teman itu .wahai sekalian manusia  beramallah dengan IKHLAS KERANA ALLAH kerana sesungguhnya ALLAH tidak akan menerima amal seseorang kecuali amal yang berdasarkan IKHLAS kerananya-hqr bazaar sumber ad diahhak

sabda nabi saw ,BERTULUS IKHLASLAH dalam melaksanakan agamamu nescaya amalmu yang sedikit itu cukup untukmu-abu dawud hakim

wallahhualam

inshaallah ....



Monday, 12 December 2011

0 bagaimana pula dengan pekara ini

dulu aku tak pernah risaukan pasal kesederan agama samada pada diri aku atau pun pada masyarakat sekeliling
aku jalan terus aja janji aku tak kacau orang apa yang aku buat di dalam kehidupan aku
kerana aku merasakan perbuatan aku dah betul pada masa itu
aku tidak merujuk pada al quran atau al hadis
tapi aku berpandukan akal fikiran logik dan nafsu aku sendiri di dalam menguruskan kehidupan seharian aku pada masa itu
pada aku senang aja ,apa yang aku buat asalkan tidak menggangu orang lain dan yang penting hati baik
sedangkan di dalam al quran tak suruh pun kita buat apa sahaja asalkan apa yang kita buat itu tidak menggangu orang lain dan  hati baik
tetapi di dalam al quran ada menyuruh kita melakukan kebaikan dan mencegah keburukan dan amal mesti ikhlas kepada ALLAH swt

A090
Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil, dan berbuat kebaikan, serta memberi bantuan kepada kaum kerabat; dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta kezaliman. Ia mengajar kamu (dengan suruhan dan laranganNya ini), supaya kamu mengambil peringatan mematuhiNya. (Al-Nahl 16:90)


jika nak di kirakan hati baik ,aku rasakan orang yang bukan islam lagi baik hati budi mereka daripada yang beragama islam sendiri 
mereka ada menyumbangkan pendapatan mereka untuk persatuan demi kepentingan ugama mereka ,mereka lebih perihatin di dalam kehidupan binatang mereka juga ada mengutip tabung untuk kehidupan binatang seperti WWF 
tetapi ALLAH swt menyuruh kita menjaga kebersihan hati serta mengikhlaskan amal hanya kerananya 


A139
Katakanlah (wahai Muhammad): "Patutkah kamu (hai kaum Yahudi dan Nasrani) membuat bantahan terhadap kami mengenai pilihan Allah dan pengurniaanNya ? Padahal Dia lah Tuhan kami dan Tuhan kamu. Bagi kami (faedah) amal kami dan bagi kamu pula (faedah) amal kamu (kalau diikhlaskan), dan kami adalah (mengerjakan amal dengan) ikhlas kepadaNya; (Al-Baqarah 2:139

apa yang aku perasan pada zaman sekarang ini kesedaran agama islam di dalam kehidupan masyarakat islam amatlah teruk seperti dah tidak ada tempat bergantung iaitu ALLAH swt
sememangnya kita yang beragama islam harus bermohon apa sahaja kepada ALLAH swt ertinya kita mesti yakin bahawa hanya ALLAH swt lah tempat untuk kita minta sesuatu
dan mesti lah ada cara cara nya jiika kita hendak bermohon sesuatu kepada ALLAH swt
cara paling senang ialah doa dan jika kita rasa sesuatu pekara yang kita mahukan itu lebih besar atau pun lebih penting maka kita haruslah bermunajat atau pun solat sunat hajat khas untuk pekara yang kita inginkan itu

tetapi untuk berdoa kepada ALLAH swt dan meyakini bahawa ALLAH swt lah yang akan tunaikan kehendak kita itu bukan lah satu pekara yang mudah jika kita tidak pernah menunaikan hak hak ALLAH swt dengan ikhlas
kerana keyakinan sesorang kepada ALLAH swt bukanlah boleh di buat buat
ianya mesti dengan amal yang ikhlas dan istiqomah
kerana pekara ini memang benar benar terjadi kepaa diri aku dahulu
dahulu aku solat jugak tapi entah di mana keikhlasanya
istiqomah jangan ceritalah ,aku solat hanya apabila aku lapang
hak hak ALLAH swt jauh lagi  la
aku tak pernah tahu pun bahawa ada hak hak ALLAH swt yang mesti di tunaikan
iaitu cubalah semampu yang mungkin kita tunaikan sunah sunah nabi junjungan besar kita muhammad saw

sabda nabi
tunaikanlah sunah ku semampu yang mungkin
buhari muslim

memang terus terang aku katakan bahawa dahulu aku tidak pernah yakin apa yang aku doakan dan jauh lagi lah meyakini ALLAH swt
lepas solat saja lah aku berdoa  kerana pada masa itu yang aku tahu bahawa kita mesti berdoa selepas solat
padahal kita boleh berdoa pada bila bila masa sahaja apabila kita  perlukan bantuan daripada ALLAH swt

baru baru ini aku ada bersembang dengan kawan aku yang berlatarbelakangkan daripada keluarga yang islamik
memang kawan aku ini pun bersekolah di sekolah pondok
tetapi apa yang mengejut aku ialah
kawan aku itu masih was was akan kekuasaan ALLAH swt
itu seorang yang berpendidikan agama dan di besarkan di dalam keluarga yang islamik
bagaimana pula dengan masyarakat sekeliling kita yang tidak di besarkan di dalam keluarga yang islamik dan tidak di titik beratkan pasal ilmu agama
aku tak berani nak komen akan tetapi mesti kita boleh fikirkan sendiri
dan baru baru ini juga aku ada terdengar dalam radio no 1 di malaysia
ada seorang wanita ini minta tolong dj dj stesen radio terkemuka itu carikan jodoh untuk nya
nampak sangat yang tauhid kita kepada ALLAH swt terlalu amat jauh pada zaman sekarang ini

jadi aku berpesan kepada diri aku dan pembaca pembaca blog marilah kita kembali mentauhidkan ALLAH swt di dalam hati dengan kalimah LA ILLAH HA ILLALLAH MUHAMMADA RASULLALLLAH

dan sama sama lah kita sentiasa mengingati ALLAH swt di dalam hati di samping kita menjaga solat fardu dengan ikhlas

wallahhualam

inshaallah ...

komen jika ada yang tak berkenan ...




Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun. (Al-Israa' 17:44)

aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari
(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.(Ar-Ra'd 13:28)

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).(Al-Baqarah 2:152)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts

Blogger news

 

mencari kebenaran Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates