Monday, 10 December 2012

0 Pengabaian



23 Ramadhan 1431H. Masjid Rawwas, Kaherah. Solat Tahajjud. Imam Dr. Khaled Abu Shady khusyuk membacakan ayat-ayat suci al-Quran.  Pada suatu ketika tiba pada ayat 27-30, surah al-Furqan, yang bermaksud:

27. dan (ingatlah) pada hari orang-orang zalim menggigit kedua-dua tangannya (menyesali dirinya sendiri) sambil berkata: "Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama Rasul.
28. "Wahai celakanya aku! Alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia itu (syaitan atau orang yang menyesatkannya di dunia) menjadi sahabat karib.
29. "Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (Al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaku. Dan syaitan itu sentiasa mengecewakan (pengkhianat) manusia".
30. Dan berkatalah Rasul (Nabi Muhammad s.a.w): "Wahai Tuhanku. Sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini diabaikan (satu panduan hidup yang ditinggalkan)".
(Al-Furqan: 27-30)


Ayat ke-30 diulang-ulang bacaannya oleh imam. Suara imam mula bercampur tangisan, menggambarkan hati yang khusyuk, faham dan sedar akan mesej ayat tersebut. Baginda Rasulullah s.a.w. mengadu kepada Allah s.w.t. tentang pengabaian terhadap Al-Quran. Suasana malam yang hening disapa angin keinsafan.

Peringatan yang menusuk jiwa. Tajam.   

‘Ibrah

Sesungguhnya ‘ibrah (pengajaran) pada ayat-ayat Allah turut diambil pada umum lafaz.
العبرة بعموم اللفظ لا بخصوص السبب
Pengajaran (diambil) pada umum lafaz, bukan sekadar khususnya sebab (penurunan ayat)

Pengabaian Terhadap Al-Quran

Al-Quran dan As-Sunnah itu menerangkan deen Islam. Prinsip-prinsip Islam.
As-Syahid Imam Hasan al-Banna menyatakan usul(prinsip) pertama dalam rukun bai’ah al-Fahmu :

Quote
Islam adalah satu sistem yang menyeluruh yang merangkumi semua aspek kehidupan.
Ia adalah daulah dan tanahair ataupun kerajaan dan umat.
Ia adalah akhlak dan kekuatan ataupun rahmat dan keadilan.
Ia adalah kebudayaan dan undang-undang ataupun keilmuan dan kehakiman.
Ia juga adalah kebendaan dan harta ataupun kerja dan kekayaan.
Ia adalah jihad dan dakwah ataupun ketenteraan dan fikrah.
Sebagaimana juga ia adalah akidah yang benar dan ibadat yang sahih, kesemuanya adalah sama pengiktibarannya di sisi kita.


Sejauh mana pengamalan al-Quran dalam kehidupan? Sejauh mana pengamalan prinsip-prinsip Islam dalam kehidupan?
Kita amati diri, keluarga, masyarakat dan ummah. Masih ada pengabaian.

Allah s.w.t memberi perintah dan amaran:
"Dan ikutlah sebaik-baik apa yang diturunkan kepada kamu (Al-Quran sebagai pedoman hidup) dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya.”
(Az-Zumar: 55)

Masih ada pengabaian. Buktinya, apa yang kita lihat pada hari ini. Pelanggaran larangan Allah, maksiat kepadaNya. Pengabaian solat, zakat dan puasa. Pakaian tidak menutup aurat dan tidak menepati syara'. Ikhtilat tidak syar’ie, khalwat, zina, rogol, rempit, curi, arak, judi, rokok, dadah, bunuh, homoseksual, murtad, pecah amanah, rasuah dan Al-Quran tidak diambil sebagai perlembagaan.

Allah s.w.t memberi perintah dan amaran:
Dan peliharalah diri kamu daripada bala bencana yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah sangat berat azab seksaNya.
(Al-Anfaal: 25)

Tindakan Kita

Kita beramal, mengambil pelajaran daripada Al-Quran, merawat jiwa.
Kita sebarkan peringatan, dakwah ilAllah.
Kita berjuang! Moga masyarakat dan tanahair kita, aman damai di bawah panji Islam dan Iman, dinaungi hidayah dan rahmah Allah s.w.t.

Firman Allah Ta’ala:
Wahai manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan penawar bagi penyakit dalam dada kamu, dan hidayah petunjuk (untuk keselamatan), serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.
(Yunus: 57)


Rintihan


Dan berkatalah Rasul (Nabi Muhammad s.a.w): "Wahai Tuhanku. Sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini diabaikan (satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai)".
(Al-Furqan: 30)

Ayat ke-30 diulang-ulang bacaannya oleh imam. Suara imam mula bercampur tangisan, menggambarkan hati yang khusyuk, faham dan sedar akan mesej ayat tersebut. Baginda Rasulullah s.a.w. mengadu kepada Allah s.w.t. tentang pengabaian terhadap Al-Quran. Suasana malam yang hening disapa angin keinsafan.

sumber

jadi marilah kita sama sama mulakan sedikit demi sedikit menjinakkan diri kita dengan al quran 
membaca al quran dan terjemahannya 
menghayati makna makna ayat yang kita baca 
cuba mengamalkan di dalam kehidupan semampu yang mungkin daripada apa yang kita faham pada ayat yang dibaca 


0 comments:

Post a Comment

Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun. (Al-Israa' 17:44)

aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari
(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.(Ar-Ra'd 13:28)

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).(Al-Baqarah 2:152)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts

Blogger news

 

mencari kebenaran Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates