Tuesday, 29 May 2012

0 jalan sebenar ...




di akhir akhir zaman ini
masih adakah di kalangan kita merujuk kepada al quran dan hadis
apabila berdepan dengan masalah di dalam kehidupan seharian
tak kiralah samada masalah kecil atau pun masalah besar
atau masih adakah yang mencari petunjuk untuk menempuh kehidupan seharian yang semakin mencabar dengan pelbagai masalah

kerana aku sendiri pun dahulu tidak pernah yakin kepada firman firman ALLAH swt
yang diwahyukan kepada junjungan besar kita nabi muhammad saw
aku mengharungi kehidupan seharian hanya berlandaskan akal logik fikiran aku yang dikuasai oleh nafsu umarah
apa yang aku rasa patut atau sesuai aku akan lakukan
aku tidak pernah tahu bahawa aku mesti selaraskan setiap tindak tanduk aku selaras dengan kehendak ALLAH swt
dan keyakinan tidak  akan datang tanpa usaha yang berterusan mencari rahmat dan redha ALLAH swt dengan kembali kepada al quran dan hadis dalam erti kata yang sebenar seperti yang dilakukan oleh rasullallah saw

para sahabat pernah bertanyakan kepada Aisyah r.ha mengenai akhlak rasullallah saw .lalu Aisyah r.ha menjawab :"akhlak rasullallah adalah al quran".
                                                                                                                       (riwayat ahmad)


kerana sudah menjadi kebiasaan aku akan merujuk kepada diri sendiri dahulu apabila berdepan dengan masalah
jika aku gagal menanganinya barulah aku akan merujuk kepada kawan kawan terdekat
masalahnya tidak juga aku merujuk kepada alim ulamak
jika aku tidak dapat memahami firman firman ALLAH swt di dalam al quran
hidup aku umpama tiada arah tujuan kerana menjalani kehidupan seharian tanpa panduan daripada pencipta (ALLAH swt) dan sunah daripada rasullallah saw

kerana sebenarnya setiap permasalahan yang kita hadapi
jawapannya terdapat di dalam al quran nur karim
hanya terpulang kepada kita bagaimana hendak kembali kepada ajaran rasullallah saw 1400 tahun dahulu
iaitu menghayati ayat ayat al quran
cuba mengamalkan di dalam kehidupan seharian semampu yang mungkin
dan semampu yang mungkin juga mengamalkan sunah sunah rasullallah saw

sabda rasullallah saw :"Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang jika kamu berpegang padanya kamu tidak akan sesat ,iaitu kitab ALLAH (al quran) dan sunah rasulnya (hadis)" .
                                                                                                                         (riwayat malek)

marilah kita mula menghayati firman firman ALLAH swt (usrah/tadabbur)
hanya tiga empat ayat seminggu
akan tetapi cubalah kita sedaya upaya dengan bersungguh sungguh bermohon kepada ALLAH swt supaya memberi kefahaman kepada kita ,apakah kehendak ALLAH yang sebenar terhadap diri kita pada ayat yang kita hayati tu .lebih baik jika bermunajat pada malam hari ketika solat malam
dan apabila kita dapat kefahaman
marilah sama sama kita cuba mengamalkannya di dalam kehidupan seharian kita
dan cubalah berterusan setiap minggu menghayati ayat ayat ALLAH swt yang berlainan atau kita boleh mengikut urutan daripada surah

wallahualam

inshaallah ...




Monday, 21 May 2012

0 Pastikan Kesahihan Hadis Tentang Rejab





HADIS PALSU BULAN REJAB

Oleh Mohd Shukri Hanapi, Berita Harian Online, 17 Ogos 2005: UMAT Islam ini berada dalam Rejab iaitu bulan yang ketujuh dalam kalendar Islam. Bagi sesetengah masyarakat Islam, mereka menganggap Rejab adalah bulan teristimewa kerana menyangka mempunyai banyak kelebihan. Sebenarnya tidak thabit dalam hadis sahih yang menyatakan kelebihan Rejab. Cuma bulan ini termasuk dalam salah satu daripada empat bulan yang dilarang berperang padanya selain Zulkaedah, Zulhijjah dan Muharam.

Tidak dinafikan ada beberapa hadis yang sering kita dengar dalam ceramah dan penulisan mengenai kelebihan bulan ini. Malangnya, kebanyakan hadis itu berkisar sekitar daif, palsu atau tiada sandaran.

Antara hadis yang sering digunakan untuk menyatakan kelebihan bulan ini ialah: "Dalam syurga ada sebuah sungai yang bernama Rejab, airnya lebih putih daripada susu, lebih manis daripada madu. Sesiapa yang berpuasa dalam bulan Rejab, nescaya akan diberi minum air sungai itu." - Hadis ini sebenarnya bertaraf daif.

Selain itu, hadis berbunyi: "Sesiapa yang berpuasa sehari dalam bulan Rejab, sama seperti ia berpuasa sebulan, sesiapa berpuasa tujuh hari nescaya ditutup daripada tujuh pintu neraka jahanam. Sesiapa berpuasa lapan hari, nescaya dibuka baginya lapan pintu syurga." - Taraf hadis ini juga daif.

Dalam pada itu ada hadis lagi yang berbunyi "Rejab bulan Allah, Syaaban bulanku (Nabi Muhammad saw), Ramadan bulan umatku." Hadis ini munkar, malah ada sesetengah ulama mengatakan ia hadis palsu, tiada padanya nilai ilmiah yang boleh dipertanggungjawabkan.

Ibnu Hajar al-Asqalani telah berusaha mengumpul mengenai kelebihan Rejab dalam kitabnya, Tabyin al-'Ajaib bima warada fi fadl Rajab. Namun menurut beliau, tiada satu pun hadis sahih yang menyatakan mengenai kelebihan dan fadilat puasa pada Rejab.

Tanda daif atau palsu dalam hadis kelebihan Rejab ketara sekali, terutama apabila menjanjikan pahala yang terlalu besar bagi mereka yang berpuasa atau beribadat padanya. Ulama menyatakan, janji yang terlalu besar tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan. Hal ini menunjukkan kemungkinan hadis itu dusta atau palsu.

Bagaimanapun, tiada hadis yang melarang umat Islam berpuasa pada Rejab. Oleh itu, hukum berpuasa sunat dalam bulan ini sama saja dengan berpuasa pada bulan lain, seperti puasa pada Isnin dan Khamis atau tiga hari dalam sebulan

Namun begitu, soal kethabitan atau ketulenan sesebuah hadis perlu diambil kira. Adalah tidak wajar apa saja yang dikatakan hadis terus disebarkan kepada masyarakat tanpa meneliti takhrij dan tahqiq (keputusan) ulama hadis terhadap kedudukannya.

Sebenarnya dengan penyebaran hadis palsu seumpama, akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah yang dipelihara dengan begitu baik oleh ulama Islam terdahulu.

Rasulullah memberikan amaran terhadap orang yang berdusta atas namanya dengan ancaman yang berat. Sabda Rasulullah saw bermaksud: "Sesungguhnya berdusta ke atasku (menggunakan namaku) bukanlah seperti berdusta ke atas orang lain (menggunakan nama orang lain). Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka." - (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim). Hadis Mutawatir.

Dalam riwayat lain, Nabi menyebut: "Jangan kamu berdusta ke atasku, sesiapa berdusta ke atasku maka dia masuk neraka." - (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ancaman dalam hadis ini merangkumi segala jenis pendustaan dan pembohongan ke atas Nabi sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat atau ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).

Dalam menghuraikan maksud hadis ini, Ibnu Hajar al-Asqalani menyatakan: "Ia merangkumi setiap pendusta ke atas Nabi dan semua jenis pendustaan ke atas Baginda."

Dalam Islam, pendustaan atas nama Nabi adalah jenayah amat berat. Dimaksudkan pendustaan atas Nabi adalah menyandar sesuatu perkataan, pengakuan atau perbuatan kepada Rasulullah secara dusta. Nabi langsung tidak ada kaitan dengan perkataan, pengakuan dan perbuatan yang disandarkan kepadanya. Misalnya, menyatakan bahawa Rasulullah saw bersabda sesuatu yang Baginda tidak pernah bersabda, berbuat atau mengakui sesuatu yang Baginda tidak pernah melakukannya.

Sesuatu yang dikaitkan dengan Nabi sama ada berbentuk perkataan, perbuatan atau pengakuan, maka ia disebut sebagai hadis atau sunnah. Adapun menyandar sesuatu kepada Nabi secara dusta, bukanlah dikategorikan sebagai hadis pada hakikatnya. Cuma ia disebut hadis berdasarkan apa yang didakwa oleh perekanya dan ditambah perkataan al-Maudu' (palsu) atau al-Mukhtalaq (rekaan).

Bukan saja membuat hadis palsu itu hukumnya haram, bahkan meriwayatkannya tanpa menjelaskan kepada pendengar bahawa ia adalah hadis palsu juga adalah haram dan berdosa. Oleh itu, semua umat Islam wajib memandang berat perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasulullah yang menjadi sumber kedua perundangan Islam selepas al-Quran.

Umat Islam jangan mudah tertipu dengan dakwaan palsu yang disandarkan kepada Rasulullah, sedangkan ia tidak ada hubungan langsung dengan Baginda. Sehubungan itu, penyebaran hadis daif dan palsu mengenai kelebihan Rejab ini hendaklah dihentikan agar jangan sampai masyarakat melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala, sedangkan dosa besar pula yang diperoleh akibat menyebar dan beramal dengan hadis palsu seperti ini.

boleh juga rujuk link di bawah

http://smartsufi.com/pastikan-kesahihan-hadith-tentang-rejab-2/

Saturday, 19 May 2012

1 pesan saidina ali k.w



1. Barang siapa yang mengetahui hakikat dirinya maka telah mengenal Tuhannya ( Rabnya )

2. Sesungguhnya Allah swt mengutus Muhammad saw dengan membawa kebenaran guna mengeluarkan hamba-Nya dari penyembahan sesamanya kepada penyembahan Alllah swt ,dari perjanjian dengan hamba-Nya menuju kesetiaan pada-Nya dan dari ketatan terhadap sesamanya menuju ketaatan kepada Tuhannya serta dari kepemimpinan sesamanya kepada kepemimpinan Allah swt.

3. Tidaklah seseorang bersimpuh di hadapan Al-Quran, melainkan ia mendapatkan tambahan dan pengurangan, Tambahan kedalam petunjuk dan pengurangan dari kebutaan ( kegelapan ). Ketahuilah tiada seseorang yang akan merasakan kekurangan jika bersama AL-Quran dan tidak akan ada yang merasa berkecukupan dari selain Al-Quran.

4. Orang yang rela atas ( ketika melihat ) perbuatan suatu kaum, seperti orang yang ikut serta bersama mereka. Dan atas setiap orang yang ikut serta dalam kebathilan akan mendapatkan dua dosa, dosa karena perbuatannya dan dosa karena kerelaannya atas perbuatan tersebut.

5. Imam Ali as. Ditanya tentang keimanan, Lalu beliau menjawab : Iman itu berdiri diatas empat pondasi : kesabaran ,keyakinan ,keadilan , dan jihad. Sedangkan kesabaran mempunyai empat sendi : kerinduan, kehawatiran, kezuhudan dan kesiapan ( waspada ). Barang siapa yang rindu akan syurga, dia akan berpaling dari tuntutan hawa nafsunya. Barang siapa yang takut akan api neraka, maka dia akan menjauhi hal-hal yang terlarang. Barang siapa yang zuhud ( tidak rakus ) terhadap dunia, akan menganggap ringan segala musibah. Dan barang siapa yang bersiap-siap menghadapi kematian, dia akan bersegera mengerjakan kebaikan. Jihad juga mempunyai empat asas : Memerintah kepada kebaikan dan menegah hal yang munkar, jujur ( tetap tangguh ) di setiap tempat ( medan laga ) dan benci kepada orang fasik.. Barang siapa yang menyuruh kepada kebaikan, maka dia telah memperkokoh kekuatan kaum muslimin, dan barang siapa yang mencegah kemunkaran maka telah membuat terhinanya kaum kafirin, Dan barang siapa yang jujur ( tangguh ) di setiap keadaan, maka ia telah melaksanakan kewajibannya. Dan barang siapa yang benci kepada kaum fasik dan marah karena Allah, maka Allah juga akan marah untuknya ( karena membelanya ) dan akan merelakannya itu di hari kiamat.

6. Sesungguhnya jihad itu adalah salah satu pintu menuju surga yang Allah khususkan bagi para wali-Nya. Dan Jihad adalah pakaian ketakwaan serta baju besi yang kokoh dan merupakan benteng pertahanan yang kuat.. Barang siapa yang meninggalkan jihad karena benci kepadanya, maka pastilah Allah pakaikan kepadanya baju kehinaan.

7. Sesungguhnya awal terjadinya fitnah adalah hawa nafsu yang dituruti dan hukum ( yang diada-adakan ) yang bertentangan dengan kitab Allah.Sedang pelaksana hukumnya adalah seorang yang tidak berlandaskan kepada aturannya Allah swt. Seandainya kebathilan itu tidak bercampur dengan kebenaran, maka tidak akan samar lagi bagi orang yang mendatanginya. Dan seandainya kebenaran itu murni dari samarnya kebathilan, maka bungkamlah mulut-mulut penantangannya. Namun diambil sebagian dari kebenaran dan sebagian dari kebathilan , kemudian dicampur aduk antara keduanya dan disitulah syetan mulai memperdaya para pengikutnya. Dan hanya orang-orang yang mendapatkan petunjuk kearah kebaikan dari Allah swt yang akan selamat dari tipu dayanya.

8. Sesungguhnya agama Allah tidak akan dikenali dari pribadi-pribadi, tetapi akan dapat dikenali dari tanda-tanda kebenarannya. Kenalilah kebenaran maka engkau akan mengetahui siapa penganutnya.

9. Jangalah sekali-kali engkau menjadi budak orang lain, sebab Allah telah menciptakanmu dalam keadaan merdeka.

10. Sesungguhnya memerintah kepada kebaikan serta mencegah kemunkaran tidak akan mendekatkan seseorang kepada ajalnya, dan tidak akan mengurangi rezekinya, Namun akan melipatgandakan pahala serta membesarkan kebaikannya. Dan yang lebih afdhal dari keduanya yaitu kalimat keadilan yang diserukan di hadapan seorang pemimpin yang zalim.

11. Barang siapa yang keadaannya tidak bias diperbaiki dengan pergaulan yang baik, maka ia akan diperbaiki dengan cara timbal balik ( memberi sesuatu ) yang baik.

12. Penghancur punggungku di dunia ini ada dua orang yaitu orang yang pandai berbicara namun dirinya seorang yang fasik. Dan seorang yang bodoh, namun selalu tekun beribadah. Yang satu akan membela kefasikannya dengan lidahnya sedang yang lain akan membela kebodohannya dengan ibadahnya. Hati-hatilah dari para cerdik pandai ( ulama ) yang fasik dan para ahli ibadah yang bodoh. Karena mereka adalah sebesar-besar fitnah bagi setipa orang yang mudah terpedaya. Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah saw bersabda : “ Wahai Ali ! Hancurnya umatku adalah ditangan orang-orang munafik yang pandai berbicara.

13. Janganlah engkau menganggap sama antara pelaku kebaikan dan pelaku kejahatan. Ketahuilah sikap yang demikian ini akan menumbuhkan semangat bagi pelaku kebaikan untuk berbuat kebaikan dan akan menjadi pelajaran bagi yang melakukan kejahatan atas kejahatannya.

14. Tidaklah manusia meninggalkan perkara agamanya demi kepentingan dunianya, kecuali Allah akan membukakan baginya hal-hal yang lebih buruk.

15. Dunia ini tidak lebih hanya batas terakhir penglihatan orang buta, dia tidak akan melihat sesuatu dibaliknya. Sedangkan orang yang bashir dapat melihat serta mengetahui sesuatu yang ada di sebalik dunia ini. Dia ( bashir ) akan memalingkan pandangannya dari dunia, sedangkan si buta akan membidikan pandangannya ke arah dunia. Orang yang bashir akan berbekal dari dunia, sedangkan yang buta akan berbekal untuk dunia.

16. Jadikanlah dirimu sebagai tolok ukur dengan selainmu. Berbuatlah sesuatu yang menggembirakan orang lain sebagaimana yang engkau harapkan untukmu. Janganlah berbuat sesuatu yang engkau tidak inginkan orang lain berbuat hal itu kepadamu. Janganlah berlaku aniaya sebagaimana engkau tidak suka dianiaya. Berbuatlah baik kepada selainmu, sebagaimana engkau ingin orang lain berbuat baik kepadamu. Cegahlah dirimu dari perbuatan munkar, sebagaimana engkau tidak ingin orang lain berbuat itu kepadamu. Perbuatlah sesuatu yang merelakan manusia agar ia juga berbuat sesuatu yang merelakan dirimu. Janganlah engkau berbicara tentang sesuatu yang tidak engkau ketahui, bahkan janganlah engkau utarakan segala sesuatu yang engkau ketahui dan jangalah engkau berbicara sesuatu pembicaraan yang tidak engkau inginkan orang lain berkata itu kepadamu

17. Temanmu ada tiga dan musuhmu juga ada tiga, temanmu yaitu: temanmu, dan teman dari temanmu, serta musuh dari musuhmu. Sedangkan musuhmu yaitu : musuhmu sendiri, serta musuh dari temanmu, dan teman dari musuhmu.
18. Yang banyak bicara akan banyak salahnya. Yang banyak kesalahannya akan sedikit malunya. Yang tidak merasa malu hilang wara’nya. Dan yang hilang wara’nya akan mati hatinya serta nerakalah tempat kembalinya.

19. Janganlah kalian menilai siapa pembicaranya, tetapi nilailah sesuatu yang dibicarakannya.

20. Kebaikan ada pada tiga perkara : penglihatan, diam dan pembicaraan. Setiap penglihatan yang tidak ditunjukan untuk mengambil ibrah ( pelajaran ) adalah kesia-siaan. Diam yang tidak disertai pemikiran adalah kelalaian. Sedangkan pembicaraan yang bukan zikir itu juga merupakan kesia-siaan. Maka beruntunglah orang yang pandangannya ditunjukkan untuk mengambil ibrah, diamnya karena berpikir dan pembicaraannya berisikan zikir sembari menangisi dan menyesali kesalahannya serta enggan mengganggu orang lain.

21. Seorang anak mempunyai hak dihadapan orang tuanya, demikian pula sebaliknya. Hak orang tua agar ditaati dalam segala hal kecuali dalam maksiat kepada Allah swt .Sedangkan hak anak dihadapan orang tuanya, agar memberinya nama yang baik dan mendidik ( mengajarkan ) akhlak yang baik serta mengajarkan Al-Quran kepadanya.

22. Dunia adalah tempat kebenaran bagi yang membenarkannya, tempat keselamatan bagi yang memahaminya, tempat kekayaan bagi yang berbekal darinya. Juga tempat ibadahnya para Nabi Allah dan tempat turunnya wahyu serta tempat shalatnya para malaikat, juga tempat berdagangnya para wali Allah. Maka carilah rahmat didalamnya dan keuntungan ( surga) sebagai balasannya. Lalu siapakah yang akan mencelanya ? . Dia telah mengumumkan kedekatan ajalnya dan datangnya masa perpisahan. Dia telah merelakan dirinya untuk kalian. Serta menghantarkan kalian dari satu kebahagian kepada kebahagian yang lainnya. Juga memberi peringatan akan cubaan-cubaannya, agar kamu takut dan lebih berhati-hati dari bencana. Wahai para pencela dunia, bilakah dunia memperdayamu dengan segala tipu dayanya ?. Apakah karena banyaknya musibah yang menimpa para orang tuamu ? atau karena adanya kematian yang diderita oleh para ibumu di bawah tumpukan tanah kubur ?

23. Wahai manusia ! Dua perkara yang sangat aku takutkan menimpa kamu. Hawa nafsu yang dituruti serta panjangnya angan-angan. Orang yang menuruti kemahuan hawa nafsunya akan menghalanginya dari kebenaran. Panjangnya angan-angan akan melalaikan kamu akan kehidupan akhirat.

24. Barang siapa yang memperbaiki bathinya, Allah akan memperbaiki lahirnya . Dan barang siapa yang berbuat demi kemaslahatan agamanya, Allah akan mempermudah baginya urusan dunianya.Dan barang siapa yang menjaga hubungan dirinya dengan Allah, maka Allah akan memudahkan urusannya dengan orang lain.

25. Jangan kamu terlalu menyibukkan diri dengan urusan keluarga serta anak-anak kamu. Andai anak dan keluarga kamu termasuk orang-orang yang dicintai Allah, maka tentu Allah tidak akan membiarkan dan menelantarkan kekasih-kekasih-Nya. Namun apabila mereka termasuk musuh-musuh Allah swt, mengapakah kamu harus menyibukkan diri dengan mengurus para musuh-musuh Allah ?

26. Nilai setiap orang ( pribadi ) adalah perbuatan baik yang dilakukannya.

27. Harga dirimu akan tetap terpelihara, sedang yang akan merosaknya adalah permintaan ( mengemis ) , oleh karena itu perhatikan kepada siapa akan kamu cucurkan air mukamu ini.

28. Mengapakah anak Adam harus berlaku sombong, padahal awalnya tercipta dari air sperma yang hina dan akan berakhir dengan menjadi bangkai.

29. Maukah kamu kuberi tahu tentang siapa yang benar-benar faqih ( pandai agama ) ? Yaitu orang yang tidak memberi kelonggaran kepada orang lain untuk berbuat maksiat, yang tidak membuat manusia berputus asa dari rahmat Allah. Tidak membuat mereka merasa aman dari ancaman Allah swt. Juga tidak meninggalkan Al-Quran ( karena tidak suka dengannya ), lalu mencari selainnya. Dan tidak ada kebaikan dari suatu ibadah yang pelakunya belum mengerti aturan agama ( fiqih ). Dan ilmu yang baik adalah yang bisa membuat seseorang berfikir akan Tuhannya dan tidak ada baiknya bagi bacaan yang tidak disertai dengan renungan ( tadabur ).

30. Tidak akan melakukan perbuatan zina seseorang yang mempunyai harga diri.

31. Sesungguhnya orang yang bertakwa itu akan merasakan kenikmatan dunia dan nikmat di akhirat nanti.. Mereka juga menikmati dunia bersama pencinta dunia, sedang para pencinta dunia tidak akan bersama-sama mereka untuk merasakan kenikmatan akhirat.

32. Seorang hamba tidak akan merasakan nikmatnya keimanan, sehingga meninggalkan kebohongan baik hanya sekedar senda gurau mahupun sungguh-sungguh.

33. Jika engkau menjadikan agamamu mengikuti kemahuan duniamu, maka engkau telah menghancurkan agama dan duniamu dan termasuk di antara orang-orang yang merugi di akhirat.Dan jika engkau menjadikan duniamu mengikuti ( tunduk ) kepada aturan agamamu , berarti engkau telah menjaga dunia dan agamamu dan engkau akan tergolong sebagai orang yang beruntung di akhirat.

34. Dunia ini laksana ular yang berbisa, yang licin dan lembut sentuhannya, namun bisanya ( racunnya ) dapat mematikan. Orang yang yang bodoh akan terpesona dengannya sedangkan orang yang berakal akan berhati-hati darinya.

35. Wahai Kumail bin Ziyad !
Sesungguhnya hati itu bagaikan bejana ( wadah ). Bejana yang baik akan bisa menampung dan menjaga isinya. Maka perhatikanlah hal-hal yang aku ucapkan kepadamu. Manusia ini ada tiga macam :Orang yang alim dan teguh akan agamanya, Orang yang belajar dalam hal-hal yang dapat menguntungkan, Orang yang dungu dan tidak berharga adalah manusia yang selalu menuruti kejahatannya, dia tidak mempunyai pendirian serta tidak mengambil cahaya ilmu dan tidak bersandar pada tiang yang kuat.

36. Aku berwasiat kepada kamu tentang lima perkara, yang seandainya kamu kerahkan unta-unta kamu untuk mendapatkan wasiat-wasiat itu niscaya usaha itu pantas sekali. Yaitu : Janganlah seseorang dari kamu mengharapkan suatu kecuali kepada Tuhannya, dan jangan merasa takut atau menyesal, kecuali terhadap dosanya. Janganlah merasa malu untuk mengatakan tidak boleh, jika ditanya tentang hal-hal yang belum kalian ketahui. Dan jangan pula merasa malu untuk belajar hal-hal yang belum kamu ketahui. Kamu harus sabar, karena kesabaran terhadap keimanan laksana kepala bagi badannya, maka tidak akan ada kebaikan bagi badan yang tidak ada kepalanya. Demikian pula keimanan yang tidak disertai kesabaran.

37. Bergaulah dengan manusia dengan pergaulan yang jika kamu meninggal, maka mereka akan menangisimu, sedang jika kamu ada di tengah-tengah mereka, mereka akan selalu merindukanmu.

38. Orang yang berdoa tanpa disertai perbuatan ( amal ), bagaikan orang yang memanah tanpa busur.

39. Surga hanya boleh didapatkan dengan amal dan bukan dengan angan-angan.

40. Alangkah banyaknya ibrah ( pelajaran ) , namun sangat sedikit sekali yang boleh mengambil pelajaran darinya.

Friday, 18 May 2012

0 Seseorang hamba baru dapat merasakan ...




“Ada tiga perkara, yang apabila ketiga-tiganya ada dalam diri seseorang, maka dia akan merasakan manisnya iman: 1) Orang yang mencintai Allah dan RasulNya melebihi segalanya. 2) Orang yang mencintai orang lain hanya kerana Allah, dan 3) Orang yang enggan kembali kafir setelah Allah menyelamatkannya daripada kekafiran, sebagaimana dia enggan untuk dilemparkan ke dalam api neraka.” (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)
Ibnu Abi Jamrah berkata: “Bukhari meletakkan hadis ini dalam bab manisnya iman, kerana Allah menggambarkan iman atau kalimat tauhid bagaikan pohon yang baik. Pohon yang baik ini adalah ‘La ilaha Illallah’. Cabangnya adalah rukun Islam. Rantingnya ibadah fardhu dan sunat. Daunnya adalah perbuatan ketaatan. Buahnya adalah yang dihasilkan oleh orang yang taat kepada Allah. Rasa manisnya adalah setelah berterusan melaksanakannya.
Seperti yang dinyatakan dalam hadith di atas, ada tiga golongan yang mendapat atau merasakan manisnya iman:
1. Mencintai Allah dan RasulNya.
Dua persoalan yang mungkin timbul di benak pemikiran kita:
i) Bagaimana menimbulkan rasa cinta kepada Allah SWT?
Pertama: Seorang hamba hendaklah menjaga IBADAH-IBADAH WAJIB kerana ibadah ini merupakan kunci pertama dan jalan utama menuju Allah.
Muslim yang mendirikan solat secara berjemaah, sentiasa melaksanakan ibadah-ibadah lahiriah yang wajib secara sempurna rukun dan syaratnya, maka kita bersaksi bahawa mereka termasuk orang yang beriman. Namun untuk urusan batinnya, kita serahkan kepada Allah.
Sedangkan orang-orang yang tidak melaksanakan dan melalaikan kewajipan ini, maka kita bersaksi bahawa mereka termasuk orang yang derhaka dan fasik. Dan perkaranya akan dikembalikan kepada Allah SWT.
Oleh kerana itulah Allah berfirman dalam sebuah hadith qudsi: “Tak ada cara yang lebih Aku sukai dari hambaKu yang mendekatkan diri kepadaKu, dari ibadah yang Aku wajibkan kepadanya.” (Hadith riwayat Bukhari dan Ibnu Hibban)
Kedua: MEMBACA AL-QURAN dengan tadabbur, kerana Al-Quran itu merupakan kalam Allah di muka bumi.
Seorang Muslim tidak disyaratkan menghafal seluruh isi Al-Quran. Hafalan sedikit dan diamalkan, sudah dapat membuat seseorang dapat digolongkan di kalangan mereka yang bertakwa, insya Allah.
Ketiga: Sentiasa BERZIKIR kepada Allah kerana ia dapat mengusir syaitan, mendapatkan perlindungan dari Yang Maha Pemurah, taat, dan redha, dan jauh dari segala yang menyebabkan murkaNya.
Keempat: Sering melaksanakan IBADAH SUNAT seperti solat, puasa, sedekah dan sebagainya.
ii) Bagaimana menimbulkan rasa cinta kepada Rasulullah s.a.w.?
Pertama: Mengetahui hikmah diutusnya Nabi Muhammad s.a.w. kepada kita kerana kita berada dalam zaman jahiliah atau kejahilan yang sesat. Allah SWT telah mengangkat panji Islam dan meninggikan harga diri masyarakat Arab ketika itu dengan kemuliaan Islam.
Kedua: Mengkaji sejarah hidup Rasulullah s.a.w. melalui Al-Quran, hadis, dan kutipan biografi kerana dengan pengkajian tersebut, akan timbul pengakuan bahawa baginda merupakan manusia paling mulia, paling agung, serta paling penyayang.
Ketiga: Menyedari bahawa ibadah hanya akan sempurna dengan mencinta Rasulullah s.a.w. Orang yang tidak menyempurnakan rasa kepada Rasulullah dan tidak mengikuti perilakunya, bererti ibadahnya tidak sempurna.
2. Mencintai seseorang hanya kerana Allah SWT.
Seseorang di sini maksudnya adalah seorang Muslim. Orang yang mentaati Allah, harus dicintai dan didekati.
“Sesungguhnya pada hari kiamat, Allah akan berseru: Di mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagunganKu? Pada hari ini aku akan menaunginya dalam naunganKu, hari yang tiada naungan selain naunganKu.” (Hadith riwayat Muslim, Ahmad dan ad-Darimi)
“Dua orang yang mencintai di jalan Allah, berkumpul dan berpisah kerana Allah.” (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)
Ibnu Umar berkata: “Demi Allah, sekalipun aku berpuasa setiap hari dan tidak pernah berbuka, bangun malam untuk melaksanakan solat dan tidak tidur, dan menyumbangkan seluruh harta di jalan Allah, tetati aku tidak mencintai orang yang mentaati Allah dan tidak membenci orang yang suka berbuat maksiat kepadaNya, aku khuatir Allah akan menuangkan api neraka ke wajahku.”
Kewajipan seorang Muslim adalah mencintai dan mendekati orang soleh, bukan membenci mereka. Membenci mereka bererti kehancuran kerana membenci mereka sama dengan membenci sunnah. Akan tetapi, kalau membenci mereka kerana perilaku yang tidak bertepatan dengan Islam, seperti kasar, keras dan kejam, maka dibolehkan dengan syarat yang dibenci adalah sifatnya, bukan orangnya. Kewajipan kita adalah menasihati dan menerangkan kesalahan mereka kerana mereka semua adalah manusia yang kadang-kadang berbuat benar dan kadang-kadang berbuat salah.
3. Takut kembali menjadi kafir.
“Wahai Tuhan kami! Janganlah engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah ruah pemberianNya.” (Ali-Imran: 3:8)
Di setiap kesempatan, hendaklah setiap Muslim selalu mengucapkan:
“Wahai Zat yang membolak-balikkan hati, tetapkan hatiku dalam agamaMu.” (Hadith riwayat Tirmizi dan Ahmad)
Semoga dengan doa, konsisten dalam berusaha dan bertawakal dengan benar, Allah sudi menetapkan kita dalam keteguhan, dan tidak akan menyimpang selama-lamanya.
Salah satu faktor yang dapat membuat tergelincir atau kembali kafir, adalah kerana terlalu mencintai kerosakan dan selalu melakukan kerosakan. Allah SWT berfirman:
“Maka ketika mereka menyeleweng (dari kebenaran yang mereka sedia mengetahuinya), Allah selewengkan hati mereka (dari mendapat hidayah petunjuk); dan sememangnya Allah tidak memberi hidayah kepada kaum yang fasik – derhaka.” (As-Shaff: 5)
——————————————————————————————————————————————————
Seseorang hamba baru dapat merasakan manisnya iman, jika Allah memberinya taufik dengan disempurnakannya tiga perkara ini. Jika tiga perkara itu kurang sempurna dalam diri seseorang, maka manisnya iman yang dia rasakan juga berkurang.
Kita memohon kepada Allah agar dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang dapat merasakan manisnya iman di dunia dan juga akhirat, jadi marilah sama sama kita perbanyakkan mengingati ALLAH swt di dalam hati kita dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas 




Tuesday, 15 May 2012

0 jangan terpedaya



Inilah kisahnya..kisah Si Abid dan tipu daya syaitan.

"Diriwayatkan, ada seorang Abid dari Bani Israel yang sentiasa sibuk dengan beribadat. Sekali peristiwa datanglah serombongan manusia seraya berkata kepadanya, "Di sini ada suatu kaum yang menyembah sebatang pohon kayu". Setelah mendengar berita ini, si Abid itu marah semarahnya. Lalu ia mengambil sebilah kapak dan berangkat untuk menebang pohon yang dipertuhan dan dipersembahkan itu. Di dalam perjalanannya muncullah Syaitan berupa seorang manusia tua, lalu bertanya kepada si Abid itu:

"Engkau hendak kemana?" "Aku hendak pergi menebang pohon yang dipertuhan dan dipersembahkan orang" kata si Abid itu. "Kenapa engkau bertindak keatas pohon itu? Kamu tinggalkan ibadat keatas satu perbuatan yang sia-sia, hendaklah kamu teruskan ibadat mu itu" kata Syaitan. "Ini juga merupakan satu ibadat" dijawab si Abid, lantas Syaitan berkata, "Tidak sekali kali aku membenarkan kamu menebang pohon itu".

Akhirnya terjadilah perkelahian diantara si Abid dan Syaitan itu sehinggalah si Abid berjaya mengalahkan Syaitan. Syaitan mengetahui akan kelemahannya dan memujuk si Abid.

"Dengarlah kata kata ku." Si Abid pun melepaskan Syaitan itu dan Syaitan pun berkata "Perkara menebang pohon itu bukanlah Allah mewajibkan kepadamu. Pohon itu bukanlah menggangu ibadat mu dan bukanlah kamu menyembahnya. Tuhan telah mengutuskan para AmbiaNya, dan jika dikehendakiNya pasti Ia memerintah Nabi Nabi-Nya menebang pokok itu."

"Semestinya aku akan menebang pohon itu dan perbuatlah apa yang engkau suka".

Maka terjadilah perkelahian sehinggalah si Abid sekali lagi dapat mengalahkan Syaitan dan sekali lagi Syaitan memujuk siAbid dengan katanya:

"Dengarlah, kini kata ku yang terakhir yang tetap akan menguntungkan kamu" Maka si Abid pun melepaskan Syaitan dan Syaitan berkata:

"Kan kau seorang yang miskin dan menjadi beban keatas masyarakat. Kau biarkan sahaja kerja ini, nescaya aku akan berikan kepada kamu tiga dinar wang emas setiap hari. Kau akan memperolehi wang tersebut tiap tiap pagi dibawah bantal mu.

Dengan ini segala keperluan mu akan terberes dengan mudah, dapat menunaikan keperluan keluarga dan dapat pula menolong orang orang fakir dan miskin. Dan dapat menggunakannya untuk mengerjakan amalan yang baik lagi menguntungkan. Jika sekiranya kau menebangkan pokok tadi, maka kau hanya memperolehi satu pahala sahaja. Kemudian penyembah penyembah pokok itu tentu akan mengusahakan yang lain pula".

Perbicaraan Syaitan itu akhir berjaya memikat hati dan fikiran si Abid lantas beliau menerima tawaran Syaitan itu. Maka menurut perjanjian dengan Syaitan itu, si Abid pun menerima duit tiga dinar wang emas selama tiga pagi berturut sehinggalah pada pagi yang keempat, duit itu tiada dibawah bantal si Abid. Meradang benar si Abid dan diambilnya sebilah kapak untuk menebang pohon itu kembali.

Di dalam perjalan berjumpa lagi si Abid dengan seorang tua penyamaran si Syaitan itu dan bertanya ia kepada si Abid.

"Kau hendak kemana?"
"Aku hendak menebang pohon itu".
"Kini kau tidak berdaya menebang pokok itu" ujar siSyaitan, maka bergelutlah mereka dan si Syaitan berjaya mengalahkan si Abid. Tercenganglah si Abid lalu bertanya:

"Bagaimana mungkin kamu mengalahkan aku kerana dulu aku telah mengalahkan kamu sebanyak dua kali?'

Syaitan menjawab "Dulu kamu mengalahkan aku kerana kamu berjuang kerana Allah, dan kini kamu berjuang kerana wang dan kerana itu aku berjaya mengalahkan kamu"


marilah kita perbanyakkan mengingati ALLAH swt di dalam hati dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas 
mudah mudahan kita sentiasa terpelihara daripada tipudaya syaitan yang tidak pernah letih menghasut kita supaya mengengkari segala perintah ALLAH dan RASUL 

Monday, 14 May 2012

0 Kita selalu mengharap ...



Kita selalu mengharap akan ampunan Allah karena kita adalah hamba yang tidak akan lepas dari dosa. Dosa ini akan gugur dengan taubat dan ucapan istighfar. Terlihat kedua amalan ini sama. Namun ada sedikit perbedaan mendasar yang perlu dipahami. Taubat lebih sempurna dan di dalamnya terdapat istighfar. Namun istighfar yang sempurna adalah jika diiringi dengan taubat.
Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz –rahimahullah- menjelaskan,
Taubat berarti,
الندم على الماضي والإقلاع منه والعزيمة أن لا يعود فيه
“Menyesali (dosa) yang telah lalu, kembali melakukan ketaatan dan bertekad untuk tidak mengulangi dosa tersebut lagi.” Inilah yang disebut taubat.
Sedangkan istighfar bisa jadi terdapat taubat di dalamnya dan bisa jadi hanya sekedar ucapan di lisan. Ucapan istighfar seperti “Allahummaghfirlii” (Ya Allah, ampunilah aku) atau “Astaghfirullah”  (Ya Allah, aku memohon ampun pada-Mu).
Adapun taubat itu sendiri dilakukan dengan menyesali dosa, berhenti dari maksiat dan bertekad tidak akan mengulanginya. Ini disebut taubat, kadang pula disebut istighfar. Istighfar yang bermanfaat adalah yang diiringi dengan penyesalan, berhenti dari dosa dan bertekad tidak akan  mengulangi dosa tersebut lagi. Inilah yang kadang disebut istighfar dan kadang pula disebut taubat. Sebagaimana hal ini diisyaratkan dalam firman Allah Ta’ala,
وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ , أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ
Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun (beristighfar) terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” (QS. Ali Imran: 135-136).
Yang dimaksud istighfar pada ayat di atas adalah menyesal dan tidak terus menerus berbuat dosa. Ia mengucapkan ‘Allahummaghfirlliastaghfirullah’ (Ya Allah, ampunilah aku. Ya Allah, aku memohon ampun pada-Mu), lalu disertai dengan menyesali dosa dan Allah mengetahui hal itu dari hatinya tanpa terus menerus berbuat dosa bahkan disertai tekad untuk meninggalkan dosa tersebut. Jadi, jika seseorang ‘astaghfir’ atau ‘Allahummaghfir lii’ dan dimaksudkan untuk taubat yaitu disertai penyesalan, kembali taat dan bertekad tidak akan mengulangi dosa lagi, inilah taubat yang benar.
jadi marilah kita sama sma perbanyakkan mengingati ALLAH swt di dalam hati dengan zikrullah (istigfar) atau solat dengan ikhlas 

Wednesday, 9 May 2012

2 erti kafir yang sebenar





Kafir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas 


Kāfir (bahasa Arabكافر kāfir; plural كفّار kuffār) secara harfiah berarti orang yang menyembunyikan atau mengingkari kebenaran. Dalam terminologi kultural kata ini digunakan dalam agama Islamuntuk merujuk kepada orang-orang yang mengingkari nikmat Allah (sebagai lawan dari kata syakir, yang berarti orang yang bersyukur).[1]

[sunting]Etimologi

Kāfir berasal dari kata kufur yang berarti ingkar, menolak atau menutup.
Pada zaman sebelum Islam, istilah tersebut digunakan untuk para petani yang sedang menanam benih di ladang, menutup/mengubur dengan tanah. Sehingga kalimat kāfir bisa dimplikasikan menjadi "seseorang yang bersembunyi atau menutup diri".
Jadi menurut syariat Islam, manusia kāfir terdiri dari beberapa makna, yaitu:
  • Orang yang tidak mau membaca syahadat.
  • Orang Islam yang tidak mau salat.
  • Orang Islam yang tidak mau puasa.
  • Orang Islam yang tidak mau berzakat.

[sunting]Kata kāfir dalam Al-Qur'an

Di dalam Al-Qur'an, kitab suci agama Islam, kata kafir dan variasinya digunakan dalam beberapa penggunaan yang berbeda:
  • Kufur at-tauhid (Menolak tauhid): Dialamatkan kepada mereka yang menolak bahwa Tuhan itu satu.
Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman. (Al-Baqarah ayat 6)
  • Kufur al-ni`mah (mengingkari nikmat): Dialamatkan kepada mereka yang tidak mau bersyukur kepada Tuhan
Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku (la takfurun). (Al-Baqarah ayat 152)
  • Kufur at-tabarri (melepaskan diri)
Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: "Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu (kafarna bikum)..." (Al-Mumtahanah ayat 4)
  • Kufur al-juhud: Mengingkari sesuatu
..maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ingkar (kafaru) kepadanya. (Al-Baqarah ayat 89)
  • Kufur at-taghtiyah: (menanam/mengubur sesuatu)
Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah- megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani (kuffar). (Al-Hadid 20)

sumber http://id.wikipedia.org/wiki/Kafir

kita ambil satu pendekatan sahaja 
jika pemerintah yang beragama islam dan isterinya menutup aurat 
adakah itu bererti engkar (kafir)

tetapi jika pemerintah yang beragama islam dan isteri tidak menutup aurat 
terang teranglah itu sudah engkar (kafir) 

hanya orang yang buta mata hati sahaja tidak tahu nak membezakan pekara sebegini 

oleh itu marilah kita perbanyakkan mengingati ALLAH swt di dalam hati kita dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas 
semoga kita tidak turut menjadi orang orang yang engkar (kafir) kepada perintah perintah ALLAH swt dan RASUL

Monday, 7 May 2012

0 ikhlas cinta dan suka



aku percaya ramai pembaca pernah melalui zaman bercinta
betapa seronok dan asyiknya dengan pasangan masing masing
mesti mendahulukan atau akan dapatkan apa sahaja yang kekasih hati mahu
walau pun kadang kadang kita tidak mampu sebenarnya

tetapi demi cinta
kita pasti akan dahulukan kehendak orang yang kita cintai

mungkin itu juga erti cinta  dan suka kepada sesuatu
kita pasti akan mendahulukan atau kita pasti akan buat walaupun
dah tak mampu ataupun keletihan

begitu juga dengan keikhlasan
kerana apa yang aku lalui sekarang ini
aku seringkali mendahulukan kehendak diri aku dahulu
selepas itu barulah aku tunaikan kehendak ALLAH swt
kedudukkan ALLAH swt di dalam hati aku yang sepatutnya paling tinggi
telah jatuh dek kerana aku mula mencintai diri aku sendiri dan
aku semakin mencintai dunia

cintai diri sendiri
aku selalu mengikut kehendak diri daripada mengutamakan kehendak ALLAH swt
yang sepatutnya aku selaraskan kehendak diri aku mengikut kehendak ALLAH swt
malangnya aku dah mula tidak selaraskannya
aku mula kuat menentang perintah perintah ALLAH swt
kerana sepatutnya aku mesti tidak sabar untuk menunaikan solat apabila telah masuknya waktu dan walaupun keletihan aku pasti akan tunaikan juga solat malam hanya dengan witir satu rakaat
sekarang aku selalu melengah lengahkan untuk menunaikan solat fardu apa lagi nak cerita dengan solat malam ,sudah pasti berterabur tidak istiqomah
hendak mengutamakan dan menunaikan hak hak ALLAH swt menjadi berat  
semua itu mesti diusahakan semula

akibat selalu melayan kehendak diri yang tidak selaras dengan kehendak ALLAH swt
jadi hati menjadi semakin jauh dengan ALLAH swt
di mana sepatutnya aku sentiasa mengingati ALLAH swt di dalam hati dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas
jadi perasaan cinta itu mula pudar dan minat untuk beribadah pun akan semakin hilang
solat atau zikrullah hanya akan menjadi rutin sahaja dan tidak akan memberi kesan lagi pada kehidupan seharian

cinta dunia mungkin ramai yang dah tahu
jika pada diri aku aku mula memanjangkan angan angan
untuk memiliki komputer yang lebih canggih dan sebagainya
walaupun sekarang ini aku dah mempunyai set komputer yang agak memuaskan hati
oleh kerana pendapatan aku mula bertambah
aku mula suka 'survey' barang barang yang aku tidak perlu pun sebenarnya
sepatutnya aku menginfakkan sedikit daripada lebihan pendapat aku atau pun bersedekah atau pun simpan dalam akaun tabung haji
tetapi kerana lemahnya hati dan iman aku yang masih dikuasai oleh umarah
aku merosakkan solat aku dengan memasukkan segala yang aku 'survey' kedalam solat
solat aku dah mula tak kyusuk
ingatan aku banyak kepada benda benda yang aku 'survey' daripada
mengingati ALLAH swt

jadi marilah sama sama kita perbanyakkan mengingati ALLAH swt di dalam hati dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas
supaya kita sentiasa terpelihara daripada tipudaya syaitan yang tidak pernah letih menghasut kita supaya mengengkari perintah perintah ALLAH swt dan kekasihnya muhammad saw

wallahhualam

inshaallah  ...


Saturday, 5 May 2012

0 samada kita sedari atau tidak



hati tempat letaknya niat
dan setiap pekara bermula daripada niat
walaupun kita berniat nak melakukan pekara yang baik
tak semestinya kita dapat melaksanakannya
jika hati tidak benar benar ikhlas kerana ALLAH swt

dalam proses hendak melaksanakan sesuatu pekara selepas niat
ialah jangan tangguh
kerana apabila mulanya bertangguh
hati kita akan mula digangu oleh syaitan yang sentiasa tidak pernah jemu
menghasut kita supaya kufur kepada ALLAH swt dengan mengajak kita
supaya mengengkari amanah yang kita telah niatkan

jika kita melayan hasutan syaitan
tanpa kita sedari sebenarnya kita lah yang menghijab hati kita sendiri
daripada lebih dekat kepada ALLAH swt

pada mulanya kita ikut sedikit demi sedikit hasutan syaitan
supaya kita mengengkari  perintah ALLAH dan RASUL
dan kemudian kita rasa menyesal
kerana tidak melaksanakan amanah yang telah diniatkan

dan kita bertekad akan mengekang sungguh sungguh nafsu umarah
kita mula ada semangat
tetapi hanya untuk beberapa hari sahaja
kemudian kita akan mengikuti semula hasutan syaitan

begitulah tipudaya syaitan dalam kehidupan kita seharian
tetapi jika kita selalu mendahulukan dan selaraskan kehendak ALLAH dan RASUL
di dalam kehidupan seharian kita
inshaallah
kita akan ada kekuatan untuk mengekang bisikan syaitan

jadi marilah sama sama kita perbanyakan mengingati ALLAH swt di dalam hati dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas
semoga kita diberi kekuatan dapat sentiasa mendahulukan kehendak ALLAH dan RASUL di dalam kehidupan seharian
dan dapat semampu yang mungkin sentiasa selaraskan kehendak kita mengikut kehendak ALLAH swt dan RASUL


wallahhualam

inshaallah ...


Friday, 4 May 2012

0 Niat+Amal+Dunia+Ikhlas [hadis]



Dalam sebuah hadith, Rasulullah s.a.w. pernah bersabda kepada Abu Dzar Al-Ghifari :

"Wahai Abu Dzar,
1. Perbaharuilah perahumu, kerana lautan itu sangat dalam;
2. Carilah bekalan yang lengkap, karena perjalanan itu sangat jauh;
3. Kurangilah beban, kerana rintangan itu amatlah sukar diatasi; dan
4. Ikhlaslah dalam beramal, kerana yang menilai baik dan buruk adalah Dzat Yang Maha Melihat."


1-Perbaharui perahumu maksudnya perbaikilah niatmu dalam setiap amalan agar engkau memperoleh pahala dan selamat dari siksa ALLAH swt .Hanya dengan Niat yang ikhlas dapat menghubung setiap perbuatan kita kepada keredhaan ALLAH .Diserupakannya akhirat dengan lautan yang dalam ,perjalanan yang jauh ,dan rintangan yang amat sulit untuk diatasi ,kerana banyaknya kesulitan dan rintangan yang mesti dilewati untuk sampai kepada kebahagian akhirat .


2-Bekalan adalah Amal yang soleh ,kerana tiada apapun yang diadakan di dunia ini yang mendatangkan manfaat (sebagai bekal) kelak di akhirat ,selain perbuatan yang tidak melanggar hak orang lain dan bertujuan hanya kepada ALLAH swt semata mata  

3-Kurangilah beban ,yang bermaksud janganlah mengambil dunia dengan sebanyaknya .Semua hal tentang dunia itu tidak bermenafaat bagimu (kita) ,kecuali hanya akan menjadi beban di akhirat kelak ,kerana semua itu akan ditanya a-dari mana ? ; b-bagaimana ? ; c-untuk apa ? .Ibaratnya sebiji paku yang kita miliki ,kelak akan diminta pertanggung jawaban kita dari mana paku itu kita dapat ,bagaimana kita mendapatkan paku itu dan untuk apa paku itu kita pergunakan .Dan itu bererti ,semakin banyak kita mengumpul dunia ,semakin banyak pula pertanggung jawaban yang harus kita tanggung kelak .

4-Ikhlaslah dalam beramal .Dunia ini dihuni oleh sekumpulan makhluk yang tidak sempurna .Yang mempunyai pancaindra yakni penglihatan ,melihat jernihnya warna air laut tampak seperti biru ,yang mempunyai pancaindra yakni pendengaran dari suara pada ambang batas frekuensi hanya mulai dari 20 hertz hingga 20000 hertz sahaja ,yang hanya mampu membaca hikmah sebatas ilmu yang dimilikinya sahaja .Haruskah kita mencari penilaian bagi segala amal kita kepada mereka (manusia) yang terbatas ? Dan apakah penilaian mereka (manusia) akan menentukan baik buruknya kita di akhirat kelak ?

Anas meriwayatkan bahwa :


"Pada suatu hari  Rasullallah saw keluar rumah ,sambil memegang tangan Abu Dzar dan baginda bersabda :
"Wahai Abu Dzar ,tahukah engkau bahawa di hadapan kita ada rintangan yang amat sukar untuk diatasi ,yang tidak akan mampu untuk melewatinya ,kecuali orang yang ringan ?" Lantas ada seorang lelaki berkata : :Ya Rasullallah ,apakah aku termasuk orang yang ringan atau orang berat ?" Maka Rasullallah saw bertanya : "Apakah engkau punya makanan untuk esok ?" Lelaki itu menjawab : Punya !" Rasullallah saw bertanya lagi : "Apakah engkau punya makanan untuk lusa ?" Lelaki itu menjawab : Tidak !" Baginda lantas bersabda  : "Apabila engkau mamiliki makanan buat jatah sampai tiga hari ,maka engkau termasuk orang orang yang berat ."

Di malam jumaat ini marilah sama sama kita perbanyakkan berselawat ke atas baginda junjungan besar kita nabi muhammad saw

Firman Allah Ta’ala yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan malaikatNya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w); wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.” (Surah Al-Ahzaab 33:56)


Nabi s.a.w bersabda: “Orang yang lebih berhak mendapat syafaatku pada hari kiamat ialah oarang yang lebih banyak selawatnya kepadaku.” (Ibn Mas’ud r.a)



Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun. (Al-Israa' 17:44)

aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari
(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.(Ar-Ra'd 13:28)

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).(Al-Baqarah 2:152)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts

 

mencari kebenaran Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates