Saturday, 29 September 2012

0 persoalannya ...






Nasa Mengeluarkan Kenyataan Matahari Akan Terbit Dari Barat – Kenyataan dari NASA berhubung Matahari keluar dari arah sebelah BARAT. Sains astronomi ada menyebut bahawa kelajuan putaran planet Marikh sedang perlahan sedikit demi sedikit ke arah laluannya ke timur. Para saintis agensi angkasa lepas kebangsaan Amerika Syarikat (NASA) pula mendapati pergerakan planet itu terhenti ke arah laluan tersebut.

NASA kemudian mendapati planet Marikh telah menukar laluannya ke arah yang bertentangan, iaitu ke arah Barat, ini bermakna matahari akan terbit dari arah barat Marikh. Fenomena yang ganjil itu disebut sebagai “retrograde motion”.

Kebanyakan saintis Barat berpendapat bahawa semua planet akan melalui fenomena yang serupa dan ini termasuklah planet Bumi. Apabila ianya berlaku, maka matahari akan terbit dari Barat!

Subhanallah! Kekasih Allah Nabi Muhammad s.a.w. bersabda bahawa salah satu tanda besar yang hari kiamat akan tiba ialah apabila matahari terbit dari Barat.

Pihak NASA telahpun mendapati tanda-tanda matahari akan terbit dari Barat semasa ahli sains astronominya mengkaji pergerakan planet Marikh. Yang mereka tidak dapat pastikan ialah tempoh masa yang bakal diambil sehinggalah semua planet melalui fenomena yang serupa.


Dapatan sains oleh NASA itu semestinya memperkukuhkan lagi iman umat Islam akan tanda-tanda kiamat. Manusia tidak tahu bila ianya akan berlaku walaupun sudah ada banyak tanda-tandanya. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

persoalannya 
apakah tindakkan kita 
apa yang kita rasa selepas membaca berita ini 
adakah sekadar baca tanpa merasai apa-apa ancaman dari ALLAH SWT
atau adakah kita masih hendak meneruskan tindakkan-tindakkan bodoh kita yang asyik melanggar segala perintah ALLAH SWT dan RASULNYA 

atau 
kita masih hendak menunggu dajjal yang dikatakan bermata satu muncul secara nyata 
barulah kita hendak berubah 
tak perlu juga kita menunggu nabi isa turun dari langit dan baru kita hendak berubah 
begitu juga dengan yakjut dan makjut 
dan imam mahdi 
tak perlu tunggu kesemua perkara itu muncul barulah kita yakin kepada janji ALLAH dan benarnya sabda nabi  SAW 
sebelum terlambat 
mulalah dari sekarang beriman kepada ALLAH dan RASUL 
dengan mentaati dan mematuhi segala perintah ALLAH dan RASUL dan mengekang sungguh-sungguh nafsu umarah di dalam diri kita yang selalu membuatkan kita menyembah kepada diri sendiri tanpa kita sedari


kerana 
apabila terbitnya matahari dari barat 
yang zalim akan bertambah zalim
yang mentaati perintah ALLAH dan RASUL akan makin mantap keimanannya

wallahhualam 

Thursday, 27 September 2012

0 Orang Melayu Cukup Pandai ...



                                Duhai Hati, Jangan Kau Terkorban dengan Dunia...
                           Bagaimana untuk kita selenggara hati kita agar sentiasa 
                                        terang, tenang, bersih dan mantap ?

Hati dalam bidang perubatan sangat memainkan peranan penting dalam hidup kita. Bukan hati yang dikenal "heart" , kerana itu adalah "jantung" . Tetapi hati ini adalah "cahaya" ........Tetapi diskusi umum sakit hati merujuk hati sebagai objek, bukan hati dari aspek spiritual.

Kerana dari hati bermula segala sesuatu .Kerana itulah hati diumpamakan sebagai RAJA.

Dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Rasulullah saw bersabda:

“Ketahuilah sesungguhnya di dalam tubuh ada segumpal daging. Bila ia baik maka baiklah seluruh badannya, dan bila buruk, maka buruklah semuanya. Ia adalah hati.”

Orang Melayu cukup pandai dengan meletakkan pelbagai sandaran dengan HATI. 
Contoh ketara, baik hati dan berhati-hati. 
Hati sebagai "guide" dalam hidup.....
Kenapa mereka tidak menggunakan baik akal? Berakal-akal ?

Kita selalu sakit hati, sakit sama ada dari segi jasad atau ruhnya.

Berkata seorang ulama, Ibrahim Al-Khawas RA: 
“ Sesungguhnya ubat hati itu ada lima perkara, maka ubatilah hati kamu dengan lima perkara tersebut. 
Pertamanya, bacalah Al-Quran dengan menghayati isi kandunganya. 
Kedua, mengosongkan perut dari terlalu kenyang atau berpuasa. 
Ketiga, bangun ( beribadat ) di waktu malam. 
Keempat, menghampirkan diri kepada Allah ( beribadat ) disepertiga malam dan yang 
Kelimanya, sentiasa bersama-sama di dalam majlis orang-orang yang soleh ”.


Semoga HATI-HATI kita berada di tempat sepatutnya! Sentiasa lah jaga hati anda.....

Pernah dengar sebuah kisah tentang hati yang indah? 
Kisah ni simple, tapi ade maknenye. Kisahnye begini…

Tersebutlah kisah, pada suatu hari, seorang pemuda berdiri di tengah kota dan dan menyatakan bahwa dialah pemilik hati yang terindah yang ada di kota itu. Ramai orang kemudian berkumpul dan mereka semua mengagumi hati pemuda itu, kerana memang benar, hati pemuda itu memang benar sempurna. Tidak ada satu cacat atau goresan sedikitpun di hati pemuda itu. Pemuda itu sangat bangga dan mulai menyombongkan hatinya yang indah.

Tiba-tiba, seorang lelaki tua keluar dari kerumunan, tampil ke depan dan berkata, 

“Mengapa hatimu masih belum seindah hatiku?”

Semua orang dan pemuda itu melihat pada hati pak tua itu. Hati pak tua itu berdegup dengan kuatnya, namun penuh dengan bekas luka, dimana ada bekas potongan hati yang diambil dan ada potongan yang lain ditempatkan di situ. Namun tidak benar-benar tepat pada posisi asalnya dan ada sisi-sisi potongan yang tidak rata. 

Bahkan, ada bagian-bagian yang berlubang kerana dicungkil dan tidak ditutup kembali. Semua orang termasuk pemuda tadi itu tercengang dan hairan, bagaimana mungkin pak tua itu mengatakan bahawa hatinya lebih indah?

Pemuda itu melihat kepada pak tua itu, memperhatikan hati yang dimilikinya dan tertawa.

“Anda pasti bergurau, pak tua,” katanya.

“Bandingkan hatimu dengan hatiku, hatiku sangatlah sempurna sedangkan hatimu tak lebih dari kumpulan bekas luka dan carikan,” katanya lagi.

“Ya,” kata pak tua itu. Sambungnya lagi,

“Hatimu kelihatan sangat sempurna meskipun begitu aku tak akan menukar hatiku dengan hatimu. Lihatlah, setiap bekas luka ini adalah tanda dari orang-orang yang kepadanya kuberikan kasihku, aku menyobek sebagian dari hatiku untuk kuberikan kepada mereka, dan seringkali mereka juga memberikan sesobek hati mereka untuk menutup kembali sobekan yang kuberikan. Namun karena setiap sobekan itu tidaklah sama, ada bagian-bagian yang kasar, yang sangat aku hargai, kerana itu mengingatkanku akan cinta kasih yang telah bersama-sama kami berikan.

Adakalanya, aku memberikan potongan hatiku begitu saja dan orang yang kuberi itu tidak membalas dengan memberikan potongan hatinya. Hal itulah yang meninggalkan lubang-lubang sobekan – memberikan cinta kasih adalah suatu kesempatan. Meskipun bekas cabikan itu menyakitkan, mereka tetap terbuka, hal itu mengingatkanku akan cinta kasihku pada orang-orang itu, dan aku berharap, suatu ketika nanti mereka akan kembali dan mengisi lubang-lubang itu.

Sekarang, tahukah engkau keindahan hati yang sesungguhnya itu?” soal pak tua itu.

Pemuda itu berdiri membisu dan airmata mulai mengalir di pipinya. Dia berjalan ke arah pak tua itu, menggapai hatinya yang begitu muda dan indah, dan merobeknya sepotong. Pemuda itu memberikan robekan hatinya kepada pak tua dengan tangan-tangan yang gemetar.

Pak tua itu menerima pemberian itu, menaruhnya di hatinya dan kemudian mengambil sesobek dari hatinya yang sudah amat tua dan penuh luka, kemudian menempatkannya untuk menutup luka di hati pemuda itu. Sobekan itu diisi, tetapi tidak sempurna, kerana ada sisi-sisi yang tidak sama rata.

Pemuda itu melihat kedalam hatinya, yang tidak lagi sempurna tetapi kini lebih indah dari sebelumnya, kerana cinta kasih dari pak tua itu telah mengalir ke dalamnya.





Sunday, 23 September 2012

3 jangan jadi bodoh ,buatlah pilihan dengan tepat




Pada diri manusia terdapat tiga kekuatan yang dibekalkan Allah untuk menghadapi kerasnya ujian di dunia. Selain akal fikiran yang cerdas, tubuh badan yang sihat dan hati yang berfungsi sebagai pengeluar bermacam-macam perasaan, ada benci, rindu, kasih sayang, dendam, sedih, gembira yang kesemuanya mengawal gerak tubuh manusia.
Kecerdasan akal tidak akan sempurna tanpa hati yang cerdas. Berapa banyak orang cerdik pandai jadi sampah masyarakat kerana ilmu yang dimiliki dikawal oleh hati yang rosak sehingga dengan ilmunya ia banyak memudaratkan orang. Demikian juga kekuatan tubuh badan tidak akan sempurna kecuali dengan hati yang kuat. Jika hati sihat nescaya tidak ada fenomena penganggur yang berbadan sihat. Betapa berpengaruhnya hati pada diri manusia.
Untuk dapat memiliki kecerdasan dan kekuatan hati yang sentiasa menyala hendaklah dipastikan agar pintunya selalu terbuka untuk mendapat hidayah Allah. Ada empat hidayah Allah yang dicurah pada tasik hati manusia. Jika mereka menutup pintunya maka hidayah itu tidak dapat meresapi dasar hati.
Pertama, Buka pintu hati ketika ilmu Allah datang.
Kesedaran menuntut ilmu di kalangan kaum muslimin hari ini semakin meningkat. Majlis-majlis ilmu yang dibuka semakin ramai peminatnya. Demikian halnya dengan program-program dakwah di televisyen dan radio cukup mewarnai nuansa keilmuan umat Islam. Tetapi adakah kepelbagaian cara dan konsep yang diajarkan itu berkesan pada peribadi individu muslim yang belajar? Jawapannya ialah bergantung pada keikhlasan yang bersumber dari hati ia akan menyerap ilmu menjadi kuasa hebat yang merubah peribadi sesorang. Jangan tutup pintu hati ketika ilmu datang, terimalah kebenaran itu dengan sikap ketaatan mutlak kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Amalkanlah apa yang kita pelajari kerana ilmu Allah itu bukan untuk makanan otak sahaja tetapi ia lebih diperlukan oleh hati orang beriman, kerana tanpanya hati akan mati. Jangan beralasan bahawa belum masanya kita berubah, kenapa biarkan hati terhijab oleh nafsu dan kepentingan diri? Allah SWT berfirman: ” Tidaklah patut orang yang beriman apabila datang ketentuan Allah dan Rasul-Nya mereka mengambil hukum yang lain daripada itu………
Kedua, Buka pintu hati ketika sahabat yang salih dan salihah ingin berkenalan.
Jangan memisahkan diri dengan orang yang mengingatkan kita kepada Allah. Terimalah nasihat orang-orang yang salih dengan hati terbuka. Firman Allah SWT: ”Dan bersabarlah kamu bersama-sama orang yang mengajak ke jalan Tuhanmu di pagi dan petang hari kerana mengharapkan keredhaan Tuhannya. Dan janganlah pandanganmu berpaling dari mereka kerana inginkan perhiasan dunia. Dan janganlah kamu taat kepada mereka yang telah kami palingkan hatinya dari mengingati Allah dan mengikuti hawa nafsu mereka. Dan sesungguhnya keadaan mereka itu amatlah melampaui batas.” (Al-Kahfi: 28)
Ada beberapa sifat yang dimiliki oleh seorang sahabat yang baik. Pertama, beriman dan sentiasa mahu kita mempertingkatkan iman. Kedua, rajin bekerja dan beramal salih, suka membantu kita dalam berbuat baik. Ketiga, amat berminat kepada ilmu agama. Keempat bersifat jujur dan ikhlas dalam bersahabat.
Jika kita memiliki sahabat yang berciri-ciri seperti ini maka bukalah pintu hati untuk mengambil manfaat daripadanya, kerana sahabat kita itu akan mencorakkan hati, perasaan dan pemikiran kita menjadi lebih baik daripada sebelum kita berkenalan dengannya.
Ketiga, Buka pintu Hati ketika gerak taubat semakin kuat, jangan ditunda lagi. Ilmu yang merupakan hidayah dari Allah dan sahabat yang menguatkan iman kita rupanya belumlah cukup untuk memperbaiki diri kita selagimana dorongan hasrat tidak benar-benar kuat. Orang yang menunda taubat biasanya berfikir masih ada modal untuknya menyelamatkan diri iaitu masa. Tunggu sampai anak besar baru hendak sembahyang, tunggu sampai kaya baru hendak sedekah, tunggu masa lapang baru hendak belajar agama, tunggu rambut telah gugur nanti baru bertudung, tunggu masa tua baru bertaubat. Akhirnya tragedi anak Nabi Nuh berulang lagi, peluang taubat di hadapan mata tetapi kerana masih berasa ada modal menyelamatkan diri ke gunung yang tertinggi ia menjadi buta hati. Begitu juga dengan nasib sipenunda taubat lama kelamaan hatinya menjadi buta disebabkan terlalu banyak berdosa. Maka terhijablah antara dirinya dengan hidayah Allah. Sepertimana firman Allah menegaskan: ”Mereka itu sama sahaja kamu beri peringatan atau kamu tidak beri peringatan mereka tetap tidak mahu beriman.” (Yasin )
Demikianlah tiga usaha memperoleh hidayah Allah iaitu dengan ilmu, sahabat yang salih dan cepat bertaubat. Semua itu bermula dari hati. Dengarlah bisikannya kerana kata hati itu adalah kebenaran. Sepertimana sabda Rasulullah SAW: ”Dosa itu ialah perasaan ragu-ragu dalam hatimu dan engkau tidak suka orang lain mengetahuinya.”
Hati yang cerdas dan kuat adalah hati yang memiliki sensitiviti yang tinggi dengan dosa dan maksiat. Perasaan bersalah dan kemurungan akan berlaku apabila berbuat dosa. Sedih bila terlepas sembahyang subuh, murung apabila tidak sempat membaca al-Quran. Risau apabila terlepas lidah mengumpat kawan, takut dengan dosa hari ini dan pilu dengan amal yang sedikit.
Begitulah kata hati yang sihat dan selamat sesuai dengan firman Allah SWT: ”Pada hari itu (hari kiamat) sudah tidak berguna lagi harta benda dan anak-pinak kecuali siapa yang datang menghadap Allah dengan hati yang sihat (bersih). (Al-Syuara: 88-89)



Wednesday, 19 September 2012

3 yang mana satu hendak ditunaikan dahulu ...



Alhamdulilah aku bersyukur kerana dapat menjinak-jinakkan diri dengan solat malam
di dalam usaha aku hendak konsisten atau istiqomah dalam menunaikannya
banyak juga perkara-perkara yang menghalang
aku sedari sebenarnya itu hanya ganguan atau bisikkan syaitan yang hendak gagalkan aku daripada menunaikan solat malam
malangnya aku layani juga ajakkan-ajakkan dari nafsu umarah yang sentiasa mahukan kita supaya ingkar kepada ALLAH SWT dan RASULNYA

contohnya
anak bongsu aku baru berusia tiga tahun
selalunya dia tidur dengan 'ummi' tetapi kadang-kadang dia hendak aku tepukkan dia tidur
aku suka pura-pura tidur sambil menepuknya dengan niat anak aku juga akan turut tidur
dan akhirnya aku yang tidur anak aku tak tidur juga
padahal aku menyedari bahawa jika aku tidur dahulu sebelum menunaikan solat malam
aku pasti terlepas untuk menunaikannya

adakalanya aku keletihan
seawal lepas isya aku dah lelapkan mata
dan aku pasti terjaga pada tengah malam kerana dah cukup tidur
amat sesuailah untuk bangun menunaikan solat malam
malangnya
aku melayan lagi bisikkan nafsu umarah yang membisik
"kalau hendak solat malam mesti solat sunat taubat dahulu ,kerana kau banyak lakukan dosa pada siang hari .lepas tu kau solat sunat hajat pula ,minta supaya ALLAH berikan kekuatan dan keikhlasan di dalam nak beribadah kepadaNya .lepas tu barulah kau solat sunat witir .kalau setakat kau nak solat witir ja baik tak payah ".
dan aku pun dengan senang hati mengikut sahaja cadangan daripada nafsu umarah sambil menarik semula selimut dan menyambung tidur tanpa menunaikan solat malam .

begitu juga ketika kelapangan
tidak salah menunaikan solat malam walaupun belum tidur
kerana waktu untuk menunaikan solat malam adalah selepas isya hingga sebelum subuh .
kerana suka melayan bisikkan nafsu umarah
aku seringkali tidur dahulu dan gagal bangun kerana hendak solat di tengah malam yang kununnya lebih afdal

aku terlupa
sebenarnya yang ALLAH SWT mahukan ialah
ikhlas dan istiqomah

di sini nampak betapa aku mengutamakan kehendak diri aku sendiri
daripada aku mengutamakan kehendak ALLAH SWT DAN RASUL
kerana aku mesti sentiasa selaraskan kehendak aku mengikut kehendak ALLAH SWT dan RASUL


"Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu!
(Yaa Siin 36:60)


Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.
(Al-Baqarah 2:208)

Sebagaimana dalam hadis Nabi SAW:
 “Orang yang berjihad ialah orang yang melawan nafsunya” 
HR Tirmizi (no: 1621). Katanya: Hadis Hasan Sahih. 

"Jihad yang paling utama adalah jihad seseorang melawan hawa nafsunya ".
(HR Abu Nu'aim dan Abu an Najjar dari Abu Dzar r.a)








Sunday, 16 September 2012

0 apakah yang membezakan antara mayat dan manusia



Kata Imam Ghazali, beza antara orang yang berzikir dengan orang yang tidak berzikir, ialah umpama orang yang mati dengan orang hidup di sisi ALLAH SWT . Sudah tentu ada beza antara mayat dengan manusia. Besar sekali bezanya! Maka, begitu jugalah besarnya beza antara manusia yang berzikir dengan yang tidak, kerana zikir ialah oksigen kepada hati. 

Oleh itu, orang yang tidak memberi hatinya bekalan oksigen, maka tidak hairanlah hatinya mati. Mati hati, sebenarnya itu adalah kematian yang paling ngeri. 


Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.
(Al-Israa' 17:44)



Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya.
(Al-Israa' 17:72)

Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud 
"Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah dan memohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya aku bertaubat dalam sehari sebanyak 100 kali"(Hadis Riwayat Muslim).


Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud 
"Barang siapa memperbanyak Istighfar maka Allah akan membebaskannya dari kedukaan, dan memberinya jalan keluar bagi kesempitannya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak diduga-duga"(Hadis Riwayat Abu Dawud).

Sahabat yang dikasihi,
Basahkanlah lidah kita dengan istighfar setiap hari lebih daripada 100 kali kerana Nabi s.a.w yang bersifat maksum dan tidak berdosa pun beristighfar 100 kali sehari, maka kita yang penuh dengan noda dan dosa perlu beristighfar lebih banyak lagi oleh itu lakukanlah sebanyak-banyak yang boleh.

Lidah yang sentiasa beristighfar akan di benci oleh syaitan dan syaitan tidak akan hadir bersama kita.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud 
"Wahai Iblis, apakah senjata yang dapat menghancurkan engkau?"Berkata Iblis, "Ya Nabi Allah. Orang-orang yang banyak berzikir dan banyak bersedekah dengan bersembunyi (ikhlas hati) serta berbanyak-banyak taubat (beristighfar) dan banyak membaca al-Qur'an Kalam Allah, dan banyak sembahyang di tengah malam. Itu semua akan menghancurkan aku".

Friday, 14 September 2012

0 tahukah anda persamaan zikir dan memandu ?



...dalam masa yang sama aku mesti memusing stereng kereta untuk membelok
sebelum itu aku harus menyalakan lampu isyarat
gear juga harus ditukar kepada gear rendah supaya kereta tidak tersengguk-sengguk
mana hendak tekan brek mana hendak tekan klac lagi
cermin pandang sisi juga harus dijeling takut-takut ada kenderaan lain di sebelah
tak ketinggalan cermin pandang belakang
semuanya itu aku harus lakukan
tangan bergerak dan kaki juga bergerak serentak

tetapi apabila lama kelamaan kita dah biasa memandu kereta
sambil memandu pun masih boleh 'bersms'
masih boleh makan dan minum
dan yang lebih handal lagi
siap boleh pakai stoking dan gulung rokok

kata 'senior' aku ...
zikir atau mengingat ALLAH SWT di dalam hati juga begitu
pada mulanya memang kekok sebab kita asyik berbual dengan diri sendiri dan dah terbiasa sangat dengan perkara itu
memang akan terputus daripada mengingati ALLAH SWT
sedar-sedar kita dah sembang semula dengan diri kita sendiri
sambung semula berzikir di dalam hati
bila ada masalah sikit terputus lagi zikir
kemudian sambung lagi zikir dalam hati
jalan 'jem' terputus lagi zikir
siap maki hamun pulak tu sebab ada pulak pemandu yang potong 'queue' kita
kemudian sambung lagi zikir dalam hati
begitulah seterusnya bagi yang ingin membersihkan hati iaitu amanah daripada ALLAH SWT kepada kita

malangnya apabila kita tidak pernah melatih hati supaya sentiasa mengingati ALLAH SWT atau berzikir di dalam hati
keadaannya sama seperti kita mula-mula belajar memandu kereta

akan tetapi lama kelamaan
jika kita dah selalu memaksa hati sentiasa mengingati ALLAH SWT di dalam hati
walau apa jua keadaan
hati sentiasa berzikir
cuma diubah-ubah zikirnya mengikut keadaan semasa
klik sini

sambil makan boleh berzikir
sambil mandi pun berzikir
sambil menonton televisyen pun mengingati ALLAH SWT
sampai bila berhenti berzikir di dalam hati
terasa pulak sunyi atau tiada apa yang hendak dibuat

sama jugalah keadaannya seperti kita baru belajar memandu kereta


1. Firman Allah Ta'ala Surah Al-Baqarah 152.......

"Ingatlah kamu kepadaKu nescaya Aku ingat kepadaMu dan bersyukurlah kepadaKu dan jangan kamu mengingkari (nikmat)Ku."

2. Firman Allah Ta'ala Surah Al-Ahzab 41-42.......

"Hai orang-orang yang berIman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepadaNya di waktu pagi dan petang."

3. Firman Allah Ta'ala Surah Ab-Nisa' 103.......

"Maka apabila kamu telah menyelesaikan solat (mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu berdiri, di waktu duduk dan diwaktu berbaring."

Dan Sunnah yang menjadi dalil dianjurkannya banyak berzikir itu, antara lain :-

1. Hadis At-Turmizi dan Ibnu Majah dan disahihkan oleh Al-Hakim, dari Abu Darda' (marfu')......

"Tiadakah kuberitahukan kepada kamu tentang amalmu yang paling bersih disisi Tuhanmu dan paling tinggi (mengangkat) darjatmu, dan lebih baik bagimu dari (berperang) melawan musuh, lantas kamu memenggal batang leher mereka dan merekapun memenggal batang lehermu?"

Para Sahabat menjawab......."Bahkan."

Rasulullah S.A.W. pun bersabda......."zikurullah."

2. Hadis Muslim dari Abu Hurairah, menyatakan bahawa Rasulullah bersabda.......

"Tiada satu kaum (kalangan) duduk berzikir mengingati Allah pada suatu majlis, melainkan Malaikat mengelilingi dan rahmat meliputi mereka dan Allah mengingat mereka, termasuk orang (yang dekat) disisiNya."

3. Hadis Bukhari.......

"Sesungguhnya bagi Allah itu ada Malaikat yang berkeliling di jalan-jalan, mencari orang-orang yang berzikir. Apabila mereka mendapati satu kaum (kalangan) yang berzikir kepada Allah, mereka berseru......."Ayuh, mari kepada hajat kamu."

Lantas Rasulullah S.A.W. bersabda......"Maka malaikat-malaikat itu mengelilingi (melindungi) mereka dengan sayap-sayapnya sampai ke langit dunia."


Tuesday, 11 September 2012

0 berkecamuk



Semuanya aku nak ...
aku memenuhi sahaja nafsu yang meruntun supaya makan beraneka makanan
tanpa segan silu dan rasa bersalah aku melihat dengan ghairahnya wanita-wanita seksi
al quran mula aku pinggirkan dari hari ke hari
solat fardu aku semakin lengahkan
hinggakan tidak menunaikan solat malam
ingatan aku pada ALLAH SWT di dalam hati juga semakin kurang
segalanya berkecamuk
apa yang aku praktikkan di sepanjang ramadhan lepas
tidak mudah rupanya untuk dikekalkan pada bulan selain ramadhan
begitu rakus aku dapat merasai nafsu umarah selepas selesai puasa enam

Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahawa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik. Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah." Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau." Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau." Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau." Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku." Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

dan aku seperti tiada kekuatan ,menurut sahaja walaupun yang hak itu jelas dan yang batil itu juga jelas
inilah gara-gara hati sudah dikuasai oleh nafsu umarah
satu sahaja kesimpulan yang aku dapat pada permasalahan ini
iaitu meneruskan puasa sunat isnin dan khamis dengan ikhlas
dan memperbanyakkan mengingati ALLAH SWT di dalam hati atau solat juga dengan keikhlasan
mudah-mudahan hijab di hati dapat dibersihkan dengan izin ALLAH SWT


Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.
(Al-Baqarah 2:208)

Saiyidina Ali berkata: "Adapun Allah s.w.t suka di muka bumi ini bejana-bejana; iaitulah hati manusia. Sebaik-baik hati ialah yang bersih, tegas dan lunak. Kemudian beliau menjelaskan pula; Maksudnya, bersih dalam keyakinan, tegas dalam urusan agama, dan lunak dalam pergaulan dangan kaum Muslimin."
Yang dimaksudnya dengan keyakinan, ialah keteguhan dan penguasaan iman di hati, sehingga menimbulkan ketenangan, sebagaimana yang dipohonkan oleh Nabi Ibrahim a.s. kepada Allah Ta'ala sesuai dengan apa yang diceritakan kepada kita oleh Al-Quran: Allah berkata kepada Nabi ibrahim: Apakah engkau tidak percaya? Jawab Nabi Ibrahim: "Bahkan, agar hatiku menjadi tenang." (Al-Baqarah:260)
Kini nyatalah, bahawasanya keyakinan itu puncak keimanan dan kesudahannya.
Dalam sebuah Hadis tersebut: "Keyakinan itu adalah keseluruhan iman."
Lantaran itu, tiada sesuatu yang diturunkan oleh Allah Ta'ala dari langit yang sifatnya lebih mulia dan lebih berharga daripada keyakinan. Memadailah jika keyakinan itu saja menjadi hartabenda manusia.

Sabda Rasulullah s.a.w: "Pohonkanlah keyakinan dan keselamatan dari Allah Ta'ala, kerana tiada sesuatu kurnia yang lebih utama sesudah keyakinan daripada keselamatan."
Yang dimaksudnya dengan tegas dalam agama, ialah berpegang-teguh dengannya serta bersedia membelanya, berani berkat benar walaupun pahit, dan tiada gentar orang untuk mempertahankan yang hak. Dengan sifat inilah, Allah Ta'ala telah memuji pecinta-pecintaNya dalam Al-Quran: "Mereka berjihad (membela) di jalan Allah dan mereka tiada gentar celaan orang yang suka mencela." (al-Maidah:54)
Seterusnya hendaklah anda membaca ayat-ayat yang sebelumnya juga.

Rasulullah s.a.w pernah mensifatkan Saiyidina Umar Ibnul-Khattab dengan sifat yang sama dalam sebuah sabdanya: "Orang yang amat teguh dalam menjalankan perintah Allah ialah Umar. Semua kata-katanya benar, lantaran itu ia tidak punya rakan di antara orang ramai."
Benarlah Saiyidina Umar adalah orang yang amat tegas di antara kaum Muslimin dalam menjalankan perintah Allah s.w.t., dan berpegang teguh dalam menguruskan semua urusan agama, terhadap dirinya sendiri mahupun orang lain. Beliau dijadikan contoh dan tauladan dalam keadilan, dan dalam memerintah mengejarkan kebajikan dan mencegah melakukan kejahatan. Beliau sentiasa berdiri atas yang hak dan benar terhadap rakan dan lawan. Moga-moga Allah Ta'ala redha terhadapnya dan redha terhadapnya dan redha sama terhadap para sahabat Rasulullah s.a.w umumnya.


Read more: http://cahayamukmin.blogspot.com/2008/09/sebaik-baik-hati-yang-bersih-dan-lunak.html#ixzz264zDV6N8




Sunday, 9 September 2012

0 jangan bertangguh ...




Amal merupakan kekuatan iman dan memiliki nilai yang sangat positif dalam menghadapi tentangan hidup dan segala fitnah yang merebak di dalamnya, jika seseorang menginginkan kebahagiaan hidup yang hakiki. Allah subhanahu wa taala telah menjelaskan hal yang demikian dalam al-Quran:
“Bersegeralah kamu menuju pengampunan Rabb dan kepada syurga yang seluas langit dan bumi yang telah dijanjikan bagi orang-orang yang bertakwa kepada Allah.”
(Ali Imran 3: 133)
Imam as-Sa`dy mengatakan dalam tafsirnya di halaman 115: “Kemudian Allah subhanahu wa taala memerintahkan agar bersegera menuju ampunan-Nya dan menuju syurga seluas langit dan bumi. Lalu bagaimana dengan panjangnya yang telah dijanjikan oleh Maha Pencipta itu kepada orang-orang yang bertakwa? Merekalah yang layak menjadi penduduknya dan amalan ketakwaan itulah yang akan menyampaikan dirinya kepada syurga.”
Jelas melalui ayat ini, Allah subhanahu wa taala menyeru hamba-Nya agar bersegera melakukan amal kebajikan dan mendapatkan keredhaan di sisi Allah, serta berusaha untuk mendapatkan Syurga-Nya. (Lihat Bahjatun Nadzirin 1/169).
Allah berfirman:
“Berlumba-lumbalah kamu dalam membuat kebajikan.”
(Al-Baqarah 2: 148)
Dalam tafsir halaman 55, Imam as-Sa`dy mengatakan: “Perintah berlumba-lumba dalam kebajikan merupakan perintah tambahan bagi melaksanakan kebajikan, kerana berlumba-lumba dalam mengerjakan perintah tersebut dengan sesempurna mungkin dan melaksanakannya dalam segala keadaan dan bersegera kepada-Nya.
Barang siapa yang berlumba-lumba dalam kebaikan di dunia, maka dia akan menjadi orang pertama yang masuk ke dalam syurga kelak pada hari kiamat dan merekalah orang yang paling tinggi kedudukannya.”
Dalam ayat ini, Allah dengan jelas memerintahkan hamba-Nya untuk bersegera dan berlumba-lumba dalam melakukan amal soleh. Rasulullah sallallahu alaihi wasallam bersabda:
“Bersegeralah kamu menuju amal soleh kerana akan terjadi fitnah-fitnah seperti sebahagian gelapnya malam, di mana seorang mukmin apabila berada pada waktu pagi dalam keadaan beriman maka pada petang harinya menjadi kafir dan jika pada petang hari dia beriman maka pada pagi harinya dia menjadi kafir dan dia menawarkan agamanya dengan harta benda dunia.”
(Hadis sahih riwayat Muslim no. 117 dan Tirmidzi)
Dalam hadis ini terdapat banyak pelajaran, antaranya kewajipan berpegang dengan agama Allah dan bersegera untuk beramal soleh sebelum datang hal-hal yang akan menghalangi kita daripada melaksanakannya. Fitnah pada akhir zaman akan datang silih berganti dan ketika berakhir satu fitnah muncul lagi fitnah yang lain. (Lihat Bahjatun Nadzirin 1/170).
Disebabkan kedudukan amal dalam kehidupan begitu besar dan mulia, maka Allah subhanahu wa taala memerintahkan kita untuk meminta segala yang diperlukan dengan amal soleh. Allah berfirman dalam al -Quran:
“Hai orang-orang yang beriman, mintalah tolong (kepada Allah) dengan penuh kesabaran dan solat. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar.”
(Al-Baqarah: 153)

Thursday, 6 September 2012

0 tiada jalan lain ,hanya kembali kepadaNya



Hatinya hiba. Duduk beralaskan surat khabar di penjuru rumah bersandarkan dinding kayu yang usang. Kosong jiwanya. Fikirannya tidak tentu arah. Wajahnya nampak sugul dengan terdapat kesan lebam di bawah mata kerana terlalu banyak menangis. Malamnya sering terjaga dan tersentak. Sesekali, dia memandang ke langit. Melihat lintasan si merpati di awan gemawan yang kebiruan. Jauh di sudut hatinya mengenang nasib yang menimpanya kebelakangan ini. Dia tunduk kembali melihat ke tanah. Sayu di hatinya tidak bisa ditanggung lagi, maka mengalir deraslah airmata kesayuan…

Cerita yang digambarkan melalui penulisan di atas adalah keadaan hati seseorang yang gelisah dan gundah gulana hatinya. Memang sukar digambarkan betapa peritnya kisah insan di atas. Berat kita yang melihat atau mendengar, berat lagilah bahu yang menggalas bebannya sendiri. Islam ada caranya tersendiri untuk mengubat hati yang resah gelisah. Berikut ialah antara tips & adab tatkala menerima musibah.

Solat
Solat adalah suatu terapi yang baik buat manusia. Sesuatu yang baik tidak terhasil dengan perlaksanaan yang sambil lewa. Kebaikan berbuah daripada kesungguhan dan keikhlasan. Lakukanlah solat wajib tanpa melupakan yang amalan yang sunat sebagai ibadah sampingan. Intipati di dalam ibadah solat sebenarnya sudah mencukupi untuk mengubati perasaan dukacita, resah gelisah dan sebagainya. Hal ini kerana, bacaan dan doa yang terdapat didalamnya sekiranya dihayati, amat-amat menginsafkan diri.
Perlu diingat, bahawa resah gelisah boleh jadi datang daripada dosa kita. Apabila solat kita mampu menginsafkan diri, maka, InsyaAllah, ketenangan pasti hadir. Kebahagiaan pasti berbunga dan kehidupan pasti lagi indah dan mudah.
Lakukanlah qiyamulail dengan melaksanakan solat taubat, tahajjud dan ibadah-ibadah lain. Rasulullah s.a.w pernah bersabda di dalam hadis sahih, antara lain maksudnya ialah, bahawasanya, sekiranya seseorang hamba bangun malam, lalu mengingati Allah (samada lisan atau hati), kemudian berwudhuk dan melakukan solat, dengan izin Allah, ia akan menjadi bersemangat dan bersih jiwanya. Kebersihan jiwa mampu menghilangkan gundah di dalam dada. InsyaAllah.
Membaca & Tadabbur Al Quran
…sesungguhnya telah datang kepadamu sebuah pelajaran daripada tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) di dalam dada… 
(Yunus : 57)
Al quran mengandungi hikmah. Itulah antara kata-kata hikmah yang dipetik daripada Al quran. Ya, terlalu banyak hikmah yang terdapat di dalamnya. Namun jika hanya pembacaan sahaja, tanpa dihayati isinya, maka tidaklah dapat kita merasai kemanisan kalamullah tersebut. Untuk menghayatinya, sebagaigolongan yang tidak memahami bahasa Arab, kita hendaklah membaca Al Quran bersama-sama terjemahannya.
(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu Wahai Muhammad), Kitab yang mempunyai banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayat-Nya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna sebagai peringatan dan iktibar.
(Shaad: 29)

Tadabbur Al Quran. Bagaimana? iaitu dengan menghayati isi kandungan sehingga mampu mengalirkan airmata. Berikut ialah contoh-contohnya :
Ketika membaca ayat-ayat mengenai azab Allah :
Rasakan diri kitalah yang dimaksudkan oleh Allah Taala. Kitalah yang diazab, kitalah yang termasuk golongan-golongan yang berdosa. Sekiranya, terdapat ayat mengatakan putus asanya orang-orang yang berdosa pada hari Qiamat, maka, bayangkanlah kita sedang berputus asa sehingga melahirkan keinsafan.
Ketika membaca ayat-ayat mengenai nikmat :
Rasakan bahawa kita tidak layak untuk menerima semua nikmat yang tersebut kemudian berdoa agarAllah menyelamatkan kita daripada azab-azabnya.

Perbanyakkan berzikir.
Mengingati Allah mendekatkan kita dengan Dia pemilik segala cinta. Ketenangan seseorang hamba hadir ketika ia dekat dengan tuhannya. Hal ini kerana ketenangan wujud lantaran kestabilan hati dan perasaan aman dan tenteram. Dr Sheikh ‘Aidh Bin Abdullah Al Qarni menulis di dalam kitabnya mengajak kita mengingati Allah :
Berzikir kepada Allah adalah syurga Allah di bumi-Nya. Maka sesiapa yang tidak pernah memasukinya, ia tidak akan dapat memasuki syurganya di akhirat kelak. Berzikir kepada Allah merupakan penyelamat jiwa daripada pelbagai kerisauan dan kegundahan, kekesalan dan goncangan, dan zikir merupakan jalan yang paling mudah untuk meraih kemenangan dan kebahagiaan yang haqiqi.
Redha.
Sabda Rasulullah S.A.W :
Terimalah dengan keredhaan dengan apa yang telah Allah berikan kepadamu, nescaya kamu menjadi manusia paling kaya. (Al Hadith)
Belajarlah untuk redha terhadap ketentuan Allah. Belajarlah untuk redha sekalipun sekecil-kecilmusibah atau nikmat yang dikurniakan Allah terhadap kita. Ingatlah bahawa, Kesusahan, keperitan hidup, dan musibah itu sememangnya pahit kerana syurga itu manis. Allah Swt bersabda :
… sebab itu berpegang teguhlah kepada apa yang aku berikankepadamudan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur.
(Al A’raf : 144)
Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun. (Al-Israa' 17:44)

aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari
(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.(Ar-Ra'd 13:28)

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).(Al-Baqarah 2:152)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts

 

mencari kebenaran Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates