Wednesday, 27 February 2013

1 harus waspada



Empat perkara utama halang laksana ibadat

KEIKHLASAN hati dan jiwa melakukan ibadat kepada Allah adalah kemuncak kepada kemurnian nurani seseorang untuk menghambakan diri semata-mata kerana Allah. Lantaran itulah, dalam banyak hal, Islam mengingatkan umatnya menyemaikan rasa ikhlas dan jujur dalam setiap perkara.

Keutamaan sifat ikhlas diingatkan Allah SWT kerana sifat ikhlas mampu menghalang dan mencegah diri seorang Mukmin daripada perkara yang menghalang dirinya untuk beristiqamah dalam melakukan ibadat kepada Allah SWT.

Imam al- Ghazali berkata, terdapat empat perkara besar yang selalu menjadi penghalang kepada seseorang mukmin untuk melakukan ibadat kepada Allah SWT iaitu dunia, makhluk, nafsu dan syaitan.

Jika diteliti maksud dunia seperti mana diperkatakan ilmu Tasawuf, ia merangkumi semua perkara yang tidak memberi manfaat apabila seseorang itu kembali semula ke hadrat Ilahi umpamanya wang ringgit, harta menimbun, pakaian berjenama, makanan dan minuman yang membawa manusia kepada kelalaian dan suka bermewah-mewah dengan kehidupan duniawi.

Skop pengertian itu boleh berubah apabila seseorang itu hanya menganggap segala keperluan duniawi tidak lebih sebagai alat dan perantara untuk mengurus dan membelanjakannya ke jalan yang diredai Allah, maka ia berubah menjadi konsep dunia untuk akhirat.

Setiap amalan bermula dengan niat. Jika niat itu dimulakan kerana Allah maka ia terus saja menjadi ibadat, tetapi ia hanyalah sebuah adat jika sebaliknya. Cara untuk mengatasi perkara itu dengan mengambil kenikmatan dunia sekadar keperluan.

Kedua, gangguan dan halangan daripada makhluk Allah SWT. Apa yang dimaksudkan makhluk ialah apa saja yang dikurniakan Allah termasuk anak, binatang ternakan dan harta benda yang boleh melalaikan manusia daripada menunaikan ibadat wajib dan sunat.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak pinak kamu itu adalah ujian kepada kamu.” (Surah al-Anfal, ayat 28) 

Dalam kes harta benda, berapa ramai manusia Muslim yang tidak mampu menghalang diri daripada terus boros membelanjakan ke jalan yang ditegah agama. Ringgit mereka mengalir ke pusat hiburan dan maksiat. Membeli keperluan dengan melampau sehingga lupa hak mengeluarkan zakat dan bersedekah atau menunaikan fardu haji kerana sudah memenuhi syarat ditentukan syariat. 

Harta apabila sudah dikumpul secara menimbun, akan menjadikan seseorang itu hamba kepada harta. Ada yang sanggup tidak mengerjakan solat dan keluar bersosial semata-mata menjaga harta benda.

Kita dapat lihat ramai ibu bapa yang terpaksa melewatkan melakukan ibadat solat atau terus tertinggal daripada mengerjakannya pada tempoh masa yang difardukan semata-mata kerana melayan kerenah anak.

Ada pula di kalangan manusia dikenali sebagai keluarga yang mewah dan berada gemar membina rumah bagaikan istana di puncak bukit untuk mengelakkan diri daripada didekati rakan taulan, demi menjaga harta benda mereka.

Ada pula sengaja membina rumah besar di celah rumah kecil yang didiami orang sederhana dan miskin harta dengan tujuan untuk menunjuk dan mempamerkan kekayaan mereka kepada orang di sekeliling.

Ketiga, keinginan atau lebih dikenali sebagai nafsu yang sentiasa merajai diri. Penghalang dalam diri inilah yang selalunya sukar diperangi supaya tidak terus menyubur dalam diri. Apa yang berlaku, ramai daripada kita gemar tunduk dan tewas kepada kehendak nafsu sendiri.

Kejahatan dan kemungkaran yang timbul daripada nafsu ini sukar untuk dikekang jika kita tidak bersungguh dan beristiqamah melawannya.

Pada akhir zaman ini, kita dapat perhatikan kisah yang berlaku dalam masyarakat yang kadangkala sukar dipercayai kerana apa yang terjadi ada waktunya tidak masuk akal sama sekali. Ada orang melakukan maksiat di waktu azan bergema daripada surau berhampiran.

Ada pula yang terpaksa meninggalkan solat dan puasa fardu semata-mata memenuhi dan menghormati undangan rakan yang tidak berpuasa. Ada pula meninggalkan solat fardu kerana memenuhi tuntutan tugas yang memerlukan mereka sentiasa bergerak pantas dan menggunakan banyak masa supaya dapat disiapkan mengikut tempoh ditetapkan.

Keempat ialah desakan serta bisikan iblis dan syaitan durjana yang sentiasa akan menggoda menipu daya manusia ke jalan yang sesat sehingga hari Kiamat. Perlu diingat iblis dan syaitan boleh merubah bentuk asal menyerupai manusia yang cantik, berpangkat atau warak dan soleh.

Dalam hal gangguan ketika solat ini, ramai di kalangan kita yang tidak menyedari peranan besar yang dimainkan oleh iblis dan syaitan untuk membolehkan manusia alpa dan dengan sebab itu ibadat solat kita ditolak Allah SWT.

Umpamanya seorang yang mendirikan solat secara bersendirian di tempat terbuka akan cuba membacanya dengan cepat untuk menyudahkan solatnya, tetapi dibimbangi ia akan tersalah bacaan dan dilihat tidak khusyuk dalam solat.

Maka ia mengubah pula dengan bacaan yang sedikit lambat tetapi dengan suara yang kuat dengan tujuan supaya didengar jemaah lain. Tujuannya supaya beliau akan dipandang warak dan seorang alim dalam ibadat.

Punca lahir perasaan riak kerana disuntik godaan iblis dan syaitan yang sengaja mengacau ketenangan solatnya dengan hal yang bukan-bukan yang seterusnya melalaikan daripada matlamat sebenar solat untuk mengabdikan diri semata-mata kerana Allah.

Rasulullah SAW dalam doanya yang bermaksud: “Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan dan aku berlindung dengan Allah daripada kehadiran syaitan itu kepadaku.”

Setiap manusia sebenarnya terdapat syaitan yang akan berusaha menggoda. Terpulanglah kepada setiap individu itu untuk menanganinya supaya terlepas daripada tipu helah syaitan.

Apabila tiba saat menunaikan solat dan kita secara sengaja bertangguh-tangguh, bermakna kita tidak dapat melawan godaan dan bisikan syaitan dalam diri yang sengaja menyebabkan kita suka berlengah.

Ada golongan insan yang sukar diperdaya iblis dan syaitan. Mereka meletakkan sifat ikhlas dan jujur di puncak ibadat kepada Allah seperti mana firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan tiadalah mereka diperintah melainkan agar menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dengan berterusan.” (Surah al-Bayyinah, ayat 5) 

Pertelingkahan yang berlaku pada Hari Kiamat nanti lebih hebat kerana manusia akan segera menyalahkan syaitan yang menyebabkan manusia dicampakkan ke dalam neraka. Pada waktu itu syaitan akan menjawab tiada siapa yang menyuruh manusia mengikutnya, kerana kelemahan manusia itu sendiri yang memaksa mereka dihumban ke dalam neraka.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagi kamu semua, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi. Sebenarnya dia hanyalah mengajak manusia supaya menjadi penghuni neraka.” (Surah al-Fatir, ayat 6) 

Justeru, apabila kita dengan kekuatan dan iltizam serta istiqamah dalam diri berjaya menyingkirkan keempat-empat halangan yang menghalang kita beramal ibadat kepada Allah SWT, dengan izin Allah SWTkita tidak akan mudah kecewa apabila ditimpa musibah.

Oleh Wan Marzuki Wan Ramli
Berita Harian
Sabtu/2 jun 2007


Wednesday, 13 February 2013

0 soal jawab



Akal : Assalamualaikum, sahabat.

Hati : Waalaikumussalam...

Akal : Apa khabar iman anda?

Hati terdiam...

Akal bertanya sekali lagi.

Akal : Apa khabar iman anda?

Hati : Kurang sihat mungkin.

Akal : Mengapa? 

Hati : Aku merindui dia segenap jiwaku...

Akal : Dia yang mana, sahabatku?

Hati : Kedua dia. Dia yang hakiki, juga dia yang entah kemana akhirnya..

Akal : Tidak mengapa, Itukan fitrah manusia.

Hati : Tapi rinduku kepadanya kadangkala membuat jiwaku runsing. Fikiranku melayang terbang jauh ke angkasa. Kadangkala ketika beribadah juga aku teringat dia.

Akal : Cintamu padanya, juga cintamu padaNya, cinta padaNya kan yang lebih utama.

Hati : Tapi... Aku benar cinta dia. Aku benar rindu dia. Aku mencintainya kerana Allah. Kami saling menasihati kepada kebaikan. Aku mahu mengejar syurga bersamanya.

Akal : Apa makna cinta? 

Hati : Kasih dan sayang.

Akal : Bagiku cinta itu gila.

Hati : Mengapa pula?

Akal : Apabila kita mencintai seseorang, kita asyik teringatkan dia. Apa yang dikata jangan, sebaik mungkin kita elakkan. Apa yang diminta, seboleh mungkin kita usaha. Bila ada yang lain mendekati, bergelodak rasa cemburu. Apa kau rasa begitu?

Hati : Ya. Begitu yang aku rasa.

Akal : Apa kau tahu apa pula ibadah?

Hati : Orang kata ibadah itu taat dan patuh.

Akal : Ibadah itu juga adalah cinta.

Hati : Bagaimana dimaksudkan begitu?

Akal : Ibadah itu cinta. Berkasih-kasihan dengan Tuhan.

Hati terdiam lagi...

Hati : Jadi... Apa sebenarnya yang ingin kau sampaikan wahai akal?

Akal : Fikirkan, kalau kau benar mencintai dia kerana Allah, apa kau ada mengadu kepadaNya?

Hati : Aku puas sudah berdoa. Aku mendoakannya empat puluh kali setiap hari. Siang dan malam! Tegas hati..

Akal : Apa kau berdoa kepadaNya hanya kerana apabila kau terasa jauh dengannya? Apa kau hanya melipatgandakan ibadahmu ketika jiwamu rasa tak tenang?

Hati diam dan tertunduk...

Akal : Bagaimana boleh kau katakan cintamu kerana Allah. Sedangkan kau mengabaikan Dia ketika cintamu dengannya sedang indah bercahaya. Sabarlah wahai hati. Doamu mungkin tidak makbul sekelip mata. Barangkali Allah akan memakbulkannya di lain masa. Barangkali Allah ada hadiah yang lebih berharga untukmu!

Aliran sungai merah terasa semakin deras mengalir ke kepala...

Akal : Cinta kepada manusia yang gila seperti itu, hanya layak disandarkan kepada Allah. Allah menarik cintamu kerana Allah lebih mencintaimu. Allah merindui doa dan tangisan hambanya. Allah mahu kau kembali mengindahkan cintamu kepadaNya!

Hati mulai menangis... Sepi... Kesal..

Marilah kita sama sama mentaati dan mematuhi segala perintah ALLAH dan RASUL semampu yang mungkin dengan mendahulukan atau mengutamakan kehendak ALLAH dan RASUL di hadapan
bukannya mengutamakan kehendak kita dahulu dan kemudian baru tunaikan kehendak ALLAH dan RASUL kemudian 
dan perbanyakkanlah mengingati ALLAH SWT di dalam hati dengan zikrullah atau solat dengan ikhlas 

wallahhualam 

in sya allah ...

Sunday, 10 February 2013

0 kamu berjuang kerana wang ....



Inilah kisahnya..kisah Si Abid dan tipu daya syaitan.

"Diriwayatkan, ada seorang Abid dari Bani Israel yang sentiasa sibuk dengan beribadat. Sekali peristiwa datanglah serombongan manusia seraya berkata kepadanya, "Di sini ada suatu kaum yang menyembah sebatang pohon kayu". Setelah mendengar berita ini, si Abid itu marah semarahnya. Lalu ia mengambil sebilah kapak dan berangkat untuk menebang pohon yang dipertuhan dan dipersembahkan itu. Di dalam perjalanannya muncullah Syaitan berupa seorang manusia tua, lalu bertanya kepada si Abid itu:

"Engkau hendak kemana?" "Aku hendak pergi menebang pohon yang dipertuhan dan dipersembahkan orang" kata si Abid itu. "Kenapa engkau bertindak keatas pohon itu? Kamu tinggalkan ibadat keatas satu perbuatan yang sia-sia, hendaklah kamu teruskan ibadat mu itu" kata Syaitan. "Ini juga merupakan satu ibadat" dijawab si Abid, lantas Syaitan berkata, "Tidak sekali kali aku membenarkan kamu menebang pohon itu".

Akhirnya terjadilah perkelahian diantara si Abid dan Syaitan itu sehinggalah si Abid berjaya mengalahkan Syaitan. Syaitan mengetahui akan kelemahannya dan memujuk si Abid.

"Dengarlah kata kata ku." Si Abid pun melepaskan Syaitan itu dan Syaitan pun berkata "Perkara menebang pohon itu bukanlah Allah mewajibkan kepadamu. Pohon itu bukanlah menggangu ibadat mu dan bukanlah kamu menyembahnya. Tuhan telah mengutuskan para AmbiaNya, dan jika dikehendakiNya pasti Ia memerintah Nabi Nabi-Nya menebang pokok itu."

"Semestinya aku akan menebang pohon itu dan perbuatlah apa yang engkau suka".

Maka terjadilah perkelahian sehinggalah si Abid sekali lagi dapat mengalahkan Syaitan dan sekali lagi Syaitan memujuk siAbid dengan katanya:

"Dengarlah, kini kata ku yang terakhir yang tetap akan menguntungkan kamu" Maka si Abid pun melepaskan Syaitan dan Syaitan berkata:

"Kan kau seorang yang miskin dan menjadi beban keatas masyarakat. Kau biarkan sahaja kerja ini, nescaya aku akan berikan kepada kamu tiga dinar wang emas setiap hari. Kau akan memperolehi wang tersebut tiap tiap pagi dibawah bantal mu.

Dengan ini segala keperluan mu akan terberes dengan mudah, dapat menunaikan keperluan keluarga dan dapat pula menolong orang orang fakir dan miskin. Dan dapat menggunakannya untuk mengerjakan amalan yang baik lagi menguntungkan. Jika sekiranya kau menebangkan pokok tadi, maka kau hanya memperolehi satu pahala sahaja. Kemudian penyembah penyembah pokok itu tentu akan mengusahakan yang lain pula".

Perbicaraan Syaitan itu akhir berjaya memikat hati dan fikiran si Abid lantas beliau menerima tawaran Syaitan itu. Maka menurut perjanjian dengan Syaitan itu, si Abid pun menerima duit tiga dinar wang emas selama tiga pagi berturut sehinggalah pada pagi yang keempat, duit itu tiada dibawah bantal si Abid. Meradang benar si Abid dan diambilnya sebilah kapak untuk menebang pohon itu kembali.

Di dalam perjalan berjumpa lagi si Abid dengan siorang tua penyamaran si Syaitan itu dan bertanya ia kepada si Abid.

"Kau hendak kemana?"
"Aku hendak menebang pohon itu".
"Kini kau tidak berdaya menebang pokok itu" ujar siSyaitan, maka bergelutlah mereka dan si Syaitan berjaya mengalahkan si Abid. Tercenganglah si Abid lalu bertanya:

"Bagaimana mungkin kamu mengalahkan aku kerana dulu aku telah mengalahkan kamu sebanyak dua kali?'

Syaitan menjawab "Dulu kamu mengalahkan aku kerana kamu berjuang kerana Allah, dan kini kamu berjuang kerana wang dan kerana itu aku berjaya mengalahkan kamu"

aku ingin berpesan kepada diri aku sendiri dan kepada pembaca pembaca blog MK
marilah kita menjaga niat di dalam setiap perbuatan ,ikhlas kerana ALLAH SWT tidak mengharapkan apa apa balasan .hanya rahmat dan redha ALLAH SWT sahaja
sama sama jugalah kita tingkatkan tauhid kita kepada ALLAH SWT dan tidak menduakan ALLAH SWT dengan sesuatu apa pun dan memperbanyakkan mengingati ALLAH SWT di dalam hati dengan keikhlasan
samaada dengan solat atau zikrullah

wallahhualam

in sya allah ...

Wednesday, 6 February 2013

0 bersediakah kita untuk menghadapinya ?



Dahsyatnya Sakaratul Maut, bersediakah kita untuk menghadapinya ?              


"Kalau sekiranya kamu dapat melihat malaikat-malaikat mencabut nyawa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata, "Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar." (niscaya kamu akan merasa sangat ngeri) (QS. Al-Anfal {8} : 50).

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya (sambil berkata), "Keluarkanlah nyawamu !" Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan kerena kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya". (Qs. Al- An'am : 93).

"Sakitnya sakaratul maut itu, kira-kira tiga ratus kali sakitnya dipukul pedang". (H.R. Ibnu Abu Dunya).
Cara Malaikat Izrail mencabut nyawa tergantung dari amal perbuatan orang yang bersangkutan, bila orang yang akan meninggal dunia itu durhaka kepada Allah, maka Malaikat Izrail mencabut nyawa secara kasar. Sebaliknya, bila terhadap orang yang soleh, cara mencabutnya dengan lemah lembut dan dengan hati-hati. Namun demikian peristiwa terpisahnya nyawa dengan raga tetap teramat menyakitkan. 

Di dalam kisah Nabi Idris a.s, beliau adalah seorang ahli ibadah, kuat mengerjakan sholat sampai puluhan raka'at dalam sehari semalam dan selalu berzikir di dalam kesibukannya sehari-hari. Catatan amal Nabi Idris a.s yang sedemikian banyak, setiap malam naik ke langit. Hal itulah yang sangat menarik perhatian Malaikat Maut, Izrail. Maka bermohonlah ia kepada Allah Swt agar di perkenankan mengunjungi Nabi Idris a.s. di dunia. Allah Swt, mengabulkan permohonan Malaikat Izrail, maka turunlah ia ke dunia dengan menjelma sebagai seorang lelaki tampan, dan bertamu kerumah Nabi Idris.


"Assalamu'alaikum, yaa Nabi Alloh". Salam Malaikat Izrail, 

"Wa'alaikum salam wa rahmatulloh". Jawab Nabi Idris a.s.

Beliau sama sekali tidak mengetahui, bahwa lelaki yang bertamu ke rumahnya itu adalah Malaikat Izrail. 

Seperti tamu yang lain, Nabi Idris a.s. melayani Malaikat Izrail, dan ketika tiba saat berbuka puasa, Nabi Idris a.s. mengajaknya makan bersama, namun di tolak oleh Malaikat Izrail. Selesai berbuka puasa, seperti biasanya, Nabi Idris a.s mengkhususkan waktunya "menghadap". Alloh sampai keesokan harinya. Semua itu tidak lepas dari perhatian Malaikat Izrail. Juga ketika Nabi Idris terus-menerus berzikir dalam melakukan kesibukan sehari-harinya, dan hanya berbicara yang baik-baik saja. Pada suatu hari yang cerah, Nabi Idris a.s mengajak jalan-jalan "tamunya" itu ke sebuah perkebunan di mana pohon-pohonnya sedang berbuah, ranum dan menggiurkan.
"Izinkanlah saya memetik buah-buahan ini untuk kita". pinta Malaikat Izrail (menguji Nabi Idris a.s).

"Subhanalloh, (Maha Suci Alloh)" kata Nabi Idris a.s.

"Kenapa ?" Malaikat Izrail pura-pura terkejut.

"Buah-buahan ini bukan milik kita". Ungkap Nabi Idris a.s. Kemudian Beliau berkata: "Semalam anda menolak makanan yang halal, kini anda menginginkan makanan yang haram".
Malaikat Izrail tidak menjawab. Nabi Idris a.s perhatikan wajah tamunya yang tidak merasa bersalah. Diam-diam beliau penasaran tentang tamu yang belum dikenalnya itu. Siapakah gerangan ? pikir Nabi Idris a.s.

"Siapakah engkau sebenarnya ?" tanya Nabi Idris a.s.

Aku Malaikat Izrail". Jawab Malaikat Izrail.

Nabi Idris a.s terkejut, hampir tak percaya, seketika tubuhnya bergetar tak berdaya.

"Apakah kedatanganmu untuk mencabut nyawaku ?" selidik Nabi Idris a.s serius.

"Tidak" Senyum Malaikat Izrail penuh hormat.
"Atas izin Allah, aku sekedar berziarah kepadamu". Jawab Malaikat Izrail.



"Aku punya keinginan kepadamu". Tutur Nabi Idris a.s

"Apa itu ? katakanlah !". Jawab Malaikat Izrail.

"Kumohon engkau bersedia mencabut nyawaku sekarang. Lalu mintalah kepada Allah SWT untuk menghidupkanku kembali, agar bertambah rasa takutku kepada-Nya dan meningkatkan amal ibadahku". Pinta Nabi Idris a.s.
Tanpa seizin Allah, aku tak dapat melakukannya", tolak Malaikat Izrail.

Pada saat itu pula Allah SWT memerintahkan Malaikat Izrail agar mengabulkan permintaan Nabi Idris a.s. Dengan izin Allah, Malaikat Izrail segera mencabut nyawa Nabi Idris a.s. sesudah itu beliau wafat.

Malaikat Izrail menangis, memohonlah ia kepada Allah SWT agar menghidupkan Nabi Idris a.s. kembali. Allah mengabulkan permohonannya. Setelah dikabulkan Allah Nabi Idris a.s. hidup kembali.
"Bagaimanakah rasa mati itu, sahabatku ?" Tanya Malaikat Izrail.

"Seribu kali lebih sakit dari binatang hidup dikuliti". Jawab Nabi Idris a.s.

"Caraku yang lemah lembut itu, baru kulakukan terhadapmu". Kata Malaikat Izrail.

MasyaAlloh, lemah-lembutnya Malaikat Maut (Izrail) itu terhadap Nabi Idris a.s. Bagaimanakah jika sakaratul maut itu, datang kepada kita ?

Bersediakah kita untuk menghadapinya ? 

Saturday, 2 February 2013

0 Syaitan datang pada tiap orang dan bertanya ...



BISIKAN RAGU DALAM IMAN DAN CARA MENGELAKNYA

 Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda: "Syaitan datang pada tiap orang dan bertanya: Siapakah yang menjadikan ini? Siapakah yang menjadikan itu? Sehingga bertanya: Siapakah yang menjadikan Tuhanmu? Apabila sampai di sini, maka hendaklah membaca: A’udzubillahi minasysyaihtonirrajim, dan menghentikan suara bisikan itu. (Yakni tidak melayaninya). 

(Bukhari, Muslim). 
Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun. (Al-Israa' 17:44)

aku adalah sepertimana sangkaan hambaku dan aku bersama denganya ketika ia mengingati aku .jika ia ingat kepada aku di dalam hatinya ,aku ingat kepadanya di dalam hati ku .dan jika ia ingat kepada ku di khalayak ramai ,nescaya aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai yang lebih baik .dan jika ia mendekati kepada ku sejengkal ,aku pun mendekatinya sehasta .dan jika ia mendekati ku sehasta ,nescaya aku mendekatinya sedepa .dan jika ia datang kepada ku berjalan ,maka aku datang kepadanya sambil berlari
(hadis qudsi riwayat syaikhan dan tarmizi dari abu hurairah ra)

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.(Ar-Ra'd 13:28)

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).(Al-Baqarah 2:152)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular posts

 

mencari kebenaran Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates